Peran Pemerintah Dalam Pembangunan Bangladesh

Ibukota Bangladesh

Peran Pemerintah Dalam Pembangunan Bangladesh – Tahun ini, saat Bangladesh merayakan ulang tahun ke 50 kemerdekaannya, sejumlah besar tulisan telah mencoba menjelaskan transformasi luar biasa dari negara yang dikenal dengan kelaparan dan bencana alam menjadi salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

Peran Pemerintah Dalam Pembangunan Bangladesh

dhakacity – Narasi mengulangi tema yang sama, yaitu kinerja Bangladesh yang mengesankan pada beberapa indikator sosial, keberhasilan ekspor garmennya, pengiriman uang oleh pekerja migran, penyebaran keuangan mikro, dan peran LSM yang luar biasa.

Dalam beberapa tulisan, pemerintah adalah penjahatnya kinerja Bangladesh yang impresif dikatakan telah terjadi “terlepas dari pemerintah.” Mereka yang menyebut-nyebut pemerintah, mengatakan bahwa pemerintah membantu pembangunan dengan tidak ikut campur, dengan memberikan ruang kepada LSM untuk memberikan layanan sosial yang sudah lama dianggap sebagai tanggung jawab pemerintah.

Pemerintah telah menjadi pemain utama dalam perjalanan pembangunan Bangladesh sejak kemerdekaan pada tahun 1971.

Baca Juga : Peningkatan Tajam Dalam Polusi Plastik di Bangladesh

Tetapi pemerintah telah menjadi pemain utama dalam perjalanan pembangunan Bangladesh sejak kemerdekaan pada tahun 1971. Dengan mengabaikan perspektif ini, sebagian besar narasi tentang Bangladesh telah kehilangan kesempatan untuk menunjukkan bagaimana pemerintah, yang lemah dalam banyak hal, dapat memberikan kontribusi strategis untuk pembangunan selama ini. periode yang berkepanjangan.

Ambil contoh, investasi pemerintah dalam pembangunan jalan pedesaan pada akhir 1980an dan 1990an. Pada pertengahan 1980an, negara ini memiliki jaringan jalan yang baik yang menghubungkan kota-kota berukuran sedang ke kota-kota besar, termasuk ibu kota Dhaka dan kota pelabuhan utama, Chittagong. Namun, pedesaan Bangladesh menderita konektivitas yang buruk.

Sebagian besar jalan yang menghubungkan desa satu sama lain, dan dengan kota, tidak diaspal dan tidak dapat diakses sepanjang tahun. Situasi ini sangat berubah dalam kurun waktu 10 tahun, dari 1988 hingga 1997, dengan pembangunan yang disebut jalan pengumpan.

Pada tahun 1988, Bangladesh memiliki sekitar 3.000 kilometer jalan pengumpan. Pada tahun 1997, jaringan ini diperluas menjadi 15.500 kilometer. Jalan segala cuaca “mil terakhir” ini membantu menghubungkan desa-desa di Bangladesh ke seluruh negeri.

Asal-usul program pembangunan jalan transformatif ini dapat ditelusuri ke makalah tahun 1984 oleh Komisi Perencanaan Bangladesh. Makalah, “Strategi untuk Proyek Pembangunan Pedesaan,” membahas proyek pembangunan pedesaan di masa lalu.

Disimpulkan bahwa proyek-proyek ini telah gagal mencapai tujuan yang mereka nyatakan untuk mengentaskan kemiskinan pedesaan. Alasannya: terlalu fokus pada pertumbuhan pertanian, mengabaikan pentingnya infrastruktur pedesaan. Makalah strategi berpendapat bahwa upaya pembangunan pedesaan di masa depan juga harus mencakup infrastruktur fisik seperti jalan, fasilitas penyimpanan, dan pasar. Ini membantu

Hal lain sedang terjadi pada waktu itu, yang berdampak luas di pedesaan Bangladesh. Setelah pasang surut pada tahun 1960an, produksi beras, tanaman utama negara, bergerak ke lintasan pertumbuhan yang sederhana, tetapi berkelanjutan, dari tahun 1972. Penggunaan varietas unggul (HYV) beras, pertama kali diperkenalkan pada tahun 1960an, diperluas. Juga, dibantu oleh irigasi, ada perluasan penanaman padi yang signifikan pada bulan-bulan musim dingin yang kering.

Ketika potensi transformatif irigasi dan padi HYV diakui, pemerintah mulai meliberalisasi pasar input pertanian pada 1980an. Ini menghapus pembatasan tertentu pada impor pompa dan mesin diesel kecil yang digunakan untuk irigasi, dan memprivatisasi distribusi dan impor pupuk, input kunci untuk budidaya padi HYV.

Sementara para ahli merekomendasikan reformasi yang lebih berani, pemerintah pada awalnya bergerak perlahan dengan reformasi kecil dan bertahap. Namun, perlambatan produksi pertanian pada pertengahan 1980an menyebabkan tinjauan pemerintah yang merekomendasikan reformasi yang lebih substansial. Ini dimulai pada akhir 1980an dan berlanjut pada awal 1990an.

Yang pertama mengizinkan produsen garmen untuk mendapatkan letter of credit dari bank domestik untuk membiayai impor inputnya, dengan menunjukkan letter of credit dari pembeli garmen asing. Produsen kedua mengganti bea masuk yang diimpor dengan bukti bahwa input, yang disimpan di gudang berikat, telah digunakan untuk memproduksi ekspor.

Tindakan kebijakan ini memiliki dampak ekonomi yang signifikan. Tren jangka panjang dalam produksi tanaman menunjukkan titik belok utama sekitar akhir 1990an awal 2000an. Para ahli mengaitkan hal ini dengan kebijakan liberalisasi input pertanian tahun 1980an dan awal 1990an.

Demikian pula, setelah pertumbuhan moderat di awal 1980an, ekspor garmen meningkat secara signifikan dari paruh kedua tahun 1980an. Kebijakan transformatif dan tindakan investasi publik tahun 1980an dan 1990an memperluas cakrawala pengusaha Bangladesh, dari petani kecil hingga eksportir garmen.

Akselerasi ekspor garmen membantu negara memperoleh devisa yang berharga dan menjaga stabilitas makroekonomi. Namun, karena sebagian besar tenaga kerja garmen adalah perempuan pedesaan, hal ini juga menghasilkan pemasukan dana yang besar ke pedesaan Bangladesh.

Hal ini dilengkapi dengan arus masuk remitansi dari pekerja migran Bangladesh, yang meningkat tajam sejak awal abad ini, dari $1,7 miliar pada tahun 1997 menjadi lebih dari $15 miliar pada tahun 2014. Peningkatan pendapatan di pedesaan Bangladesh juga mendukung pertumbuhan kegiatan nonpertanian pedesaan, yang berkembang secara signifikan seiring dengan pertumbuhan pertanian.

Kisah tindakan kebijakan yang mengarah pada perubahan transformatif ini terus berlanjut dalam dekade-dekade berikutnya. Misalnya, liberalisasi telekomunikasi yang dimulai pada awal 1990an telah menyebabkan langganan telepon seluler melebihi ukuran populasi pada tahun 2019; program sektor ketenagalistrikan setelah tahun 2010 telah membantu meningkatkan kapasitas pembangkit listrik dari 3.700 megawatt pada tahun 2007 menjadi 13.000 megawatt pada tahun 2019; dan 2011 reformasi peraturan yang memungkinkan layanan keuangan seluler telah menyebabkan peningkatan lima belas kali lipat dalam nilai transaksi moneter seluler antara awal 2013 dan akhir 2020.

Pemerintah di Bangladesh tidak mendapat nilai yang baik pada indikator konvensional transparansi atau efektivitas. Namun, pemerintah berturut-turut telah menunjukkan kemampuan luar biasa untuk menanggapi perkembangan baru dalam ekonomi dengan tindakan kebijakan yang memicu perubahan transformatif.

Dalam banyak kasus, tindakan kebijakan liberalisasi oleh suatu pemerintahan berfungsi untuk membatalkan apa yang telah dilakukan pemerintahan sebelumnya bertahun-tahun, dekade, atau bahkan berabad-abad yang lalu.

Misalnya, pemerintahlah yang mengambil tanggung jawab untuk pengadaan dan distribusi input pertanian pada masa pra-kemerdekaan, dan pemerintahlah yang menghapus monopoli ini pada tahun 1980an. Meskipun demikian, kesediaan berbagai pemerintahan untuk menjauh dari kebijakan yang telah mengakar kuat yang mereka warisi patut dipuji.

Beberapa tindakan kebijakan pemerintah Bangladesh dipengaruhi oleh mitra pembangunan melalui persyaratan, saran, dan persuasi mereka, tetapi seringkali tidak secepat yang diinginkan oleh aktor eksternal. Ini telah membuat frustrasi yang terakhir dan telah menciptakan citra pemerintah yang lambat untuk direformasi.

Namun, pemerintahan berturut-turut di Bangladesh tampaknya telah terinspirasi oleh lagu abadi Frank Sinatra mereka memilih untuk melakukan sesuatu dengan cara mereka sendiri. Belum ada reformasi besar-besaran di Bangladesh tetapi juga tidak ada pembalikan yang serius.

Pendekatannya adalah reformasi bertahap, tetapi terus mendalam. Pemerintah mengambil beberapa tindakan, melihat apa respon pasar, dan mengambil tindakan lebih lanjut. Pendekatan ini mungkin tidak dihargai setiap saat, tetapi hasilnya sekarang diakui.

Apa yang dapat membedakan Bangladesh dari banyak negara berkembang lainnya adalah respons pasokan terhadap tindakan kebijakan. Respons penawaran oleh berbagai pelaku ekonomi, seperti petani, perusahaan industri, dan pedagang, pada gilirannya, menghasilkan permintaan untuk tindakan kebijakan lebih lanjut yang sering kali muncul.

Sinergi antara tindakan kebijakan publik dan aktivitas kewirausahaan para pelaku ekonomi telah berulang kali terjadi dalam beberapa dekade terakhir. Ini adalah bagian penting, tetapi kurang dihargai, dari kisah perjalanan pembangunan Bangladesh yang luar biasa.

Pembangunan Bangladesh Peran Pemerintah

Related Posts

slot dana 5000