Pertumbuhan Ekonomi Bangladesh yang Menghadapi Tantangan

Berita Ibukota Bangladesh

Pertumbuhan Ekonomi Bangladesh yang Menghadapi Tantangan – Saat Bangladesh menandai ulang tahun kemerdekaannya yang ke-50 tahun ini, pertumbuhan ekonominya yang luar biasa telah menjadikannya sebagai pusat konektivitas regional, menarik lebih banyak peluang perdagangan dan investasi.

Pertumbuhan Ekonomi Bangladesh yang Menghadapi Tantangan

dhakacity – Menurut Bank Dunia, negara ini telah menjadi salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat secara global selama dekade terakhir, didukung oleh bonus demografi, ekspor garmen siap pakai (RMG) yang kuat dan kondisi ekonomi makro yang stabil.

Bangladesh juga berada di jalur untuk lulus dari daftar Negara-negara Tertinggal (LDC) PBB pada tahun 2026. Kemiskinan turun dari 43,5% menjadi 14,3% dalam dua dekade, sementara dalam tujuh tahun terakhir, industri garmen negara itu telah meningkatkan pendapatan tahunannya dari $19 miliar menjadi $34 miliar naik 79%, menurut International Finance Corporation (IFC).

Namun perjalanan 50 tahun negara ini tidak bebas masalah, dan masih ada beberapa bidang yang harus diperbaiki, termasuk supremasi hukum, demokrasi elektoral, dan situasi hak asasi manusia, yang tanpanya pembangunan ekonomi tidak akan berarti.

Baca Juga : Peran Pemerintah Dalam Pembangunan Bangladesh 

Menyinggung masalah ini dan lainnya, penulis Bangladesh, pakar pertahanan, analis keamanan, dan mantan komisioner pemilihan Brig. Jenderal (pensiunan) M. Sakhawat Hossain berbicara kepada Anadolu Agency pada kesempatan Hari Kemenangan Bangladesh pada 16 Desember.

Hossain, yang juga merupakan peneliti kehormatan di Institut Kebijakan dan Tata Kelola Asia Selatan di Universitas Utara Selatan di Dhaka dan mantan anggota dewan direksi bank komersial terkemuka, mengingat konteks yang sangat berbeda termasuk budaya, bahasa dan geografis. jarak antara Pakistan Timur dan Barat saat itu yang menjadi faktor utama pemisahan kedua wilayah melalui perang kemerdekaan pada tahun 1971 setelah 24 tahun Pakistan bersatu.

“Dasar gerakan otonomi dan perang kemerdekaan selanjutnya dimulai di Pakistan Timur, sekarang Bangladesh, karena kemerdekaan Pakistan dari pemerintahan Inggris telah bergeser ke pemerintahan otokratis daripada Pakistan yang demokratis setelah 1947,” katanya.

Tetapi kesenjangan ekonomi yang besar antara dua bagian Pakistan adalah salah satu penyebab utama pemisahan, tambahnya.

“Bangladesh yang dilanda perang pada tahun 1971 juga hancur secara ekonomi, karena ekonomi didasarkan pada Pakistan Barat. Kecuali rami, tidak ada yang tersisa sebagai industri, tidak ada sumber daya yang dapat segera membantu Bangladesh berdiri di atas kakinya.”

Sementara itu, ketidakstabilan politik semakin dalam di Bangladesh yang merdeka, yang akhirnya menyebabkan kelaparan tahun 1974, yang dianggap sebagai yang terburuk di negara itu dalam beberapa dekade, katanya.

Pembunuhan brutal terhadap kepala negara sementara pertama negara itu, Sheikh Mujibur Rahman, pada dini hari tanggal 15 Agustus 1975 bersama dengan sebagian besar keluarganya telah membawa militer berkuasa selama bertahun-tahun hingga 1990, katanya.

Garmen, LSM, pengusaha swasta memacu pertumbuhan ekonomi

“Lima puluh tahun bagi sebuah negara bukanlah waktu yang lama untuk stabil secara politik dan ekonomi. Namun, kami tidak berpikir kami dapat mencapai pembangunan ekonomi dan infrastruktur saat ini, ”kata Hossain.

Dia mencatat bahwa Bangladesh menurunkan tingkat kesuburannya menjadi 2,3%, meningkatkan akses ke hak asasi manusia seperti pendidikan, kesehatan dan perumahan, dan harapan hidup meningkat menjadi 72,87 tahun.

Ini mengungguli negara tetangga India dan Pakistan dalam banyak indikator, termasuk pertumbuhan PDB, pendapatan per kapita dan pendidikan serta pemberdayaan perempuan, katanya.

“Kemajuan ekonomi utama Bangladesh dimulai pada 1980an. Industri garmen pada tahun 1980an dan 1990an telah membawa kemajuan ekonomi yang signifikan dan membuka jalan bagi begitu banyak pengusaha swasta untuk berkontribusi pada perekonomian,” katanya.

“Bangladesh bukan lagi keranjang ekonomi, melainkan model bagi negara-negara berkembang. Tidak ada negara lain di kawasan ini yang membuat kemajuan ekonomi seperti itu dalam 50 tahun, termasuk dalam pembangunan jalan, transportasi, kesehatan masyarakat, dan infrastruktur.”

Perlu memperbaiki situasi demokratis dan hak asasi manusia

Bangladesh tidak diundang ke KTT Demokrasi tingkat tinggi Presiden AS Joe Biden yang diadakan bulan ini secara virtual dan karena itu tidak termasuk di antara 111 negara yang ambil bagian.

Sementara itu, AS minggu ini memberikan sanksi kepada unit anti kejahatan Batalyon Aksi Cepat (RAB) elit Bangladesh. Itu juga memberlakukan larangan terhadap tujuh pejabat tinggi saat ini dan mantan pejabat tinggi RAB dan personel penegak hukum, termasuk inspektur jenderal Polisi Bangladesh, yang berarti mereka tidak boleh masuk ke AS atas dasar dugaan pelanggaran hak asasi manusia.

Namun, beberapa ahli mengaitkan sanksi dengan “pergeseran” Bangladesh ke China.

“India mengepung Bangladesh di semua perbatasan daratnya sementara China adalah mitra pembangunan utama Bangladesh. Dan India belum merebut pasar global dalam hal perdagangan dan investasi mega proyek di kawasan dibandingkan dengan China,” kata Hossain.

Sementara itu, “Bangladesh tidak memiliki hubungan strategis dengan China dan tidak mengambil bagian dalam latihan militer bersama dengannya. Jadi tidak ada alasan pasti untuk mengatakan bahwa hubungan China-Bangladesh berada di balik sanksi AS.”

Sanksi AS baru-baru ini dan kegagalan Biden untuk mengundang Bangladesh ke KTT Demokrasi tidak lain adalah kebijakan terbaru AS tentang hak asasi manusia dan demokrasi, katanya.

“Bangladesh seharusnya menjadi negara demokrasi liberal, tetapi tertinggal dalam demokrasi politik. Proses pemilu nasional sudah tidak demokratis lagi. Jika kita gagal memulihkan demokrasi dan hak asasi manusia, maka semua pembangunan ekonomi akan sia-sia,” tegasnya.

Bangladesh Menghadapi Tantangan Pertumbuhan Ekonomi Bangladesh

Related Posts

slot dana 5000