Perubahan Tingkat Pencemaran Air di Kota Dhaka Bangladesh

Berita Ibukota Bangladesh Tentang Dhaka Ciy

Perubahan Tingkat Pencemaran Air di Kota Dhaka Bangladesh – Sebuah studi berdasarkan parameter fisikokimia dan kadar logam terlarut dari tiga sungai utama di sekitar Kota Dhaka, Bangladesh, dilakukan untuk menentukan status polusi saat ini dan tren perubahannya dengan perubahan musiman jumlah debit. Sampel air diambil dari sungai Buriganga, Turag, dan Shitalakkhya selama musim kemarau dan musim hujan. Analisis fisikokimia mengungkapkan bahwa sebagian besar parameter kualitas air melebihi tingkat yang direkomendasikan yang ditetapkan oleh Departemen Lingkungan (DoE), Bangladesh, selama musim kemarau dan musim hujan. Korelasi positif yang sangat kuat ditemukan antara kebutuhan oksigen biokimia (BOD) dan kebutuhan oksigen kimia (COD) di semua titik pengambilan sampel. Nilai BOD dan COD memiliki korelasi negatif yang kuat dengan oksigen terlarut (DO) di Sungai Shitalakkhya. Sebagian besar konsentrasi logam terlarut dalam sampel air serupa. Namun, konsentrasi sifat fisikokimia yang berbeda bervariasi dengan musim. Musim kemarau memiliki beban kontaminasi yang jauh lebih tinggi, yang menurun selama musim hujan. Aktivitas antropogenik, serta variasi aliran air sungai selama musim yang berbeda adalah alasan utama tingginya tingkat pencemaran air ini.

Perubahan Tingkat Pencemaran Air di Kota Dhaka Bangladesh

Perkenalan

dhakacity – Kualitas air permukaan suatu wilayah ditentukan oleh topografi lokal, hidrologi, dan hidrogeologi di daerah tangkapan air, serta faktor iklim dan pengaruh antropogenik. Sungai merupakan sumber air permukaan daratan utama untuk keperluan rumah tangga, pertanian dan industri dan sangat penting untuk pengembangan peradaban manusia. Namun, air permukaan memiliki kerentanan tertinggi terhadap pencemaran karena aksesibilitas limbah dan air limbah. Dalam beberapa tahun terakhir, sistem sungai di Bangladesh telah menjadi lebih tercemar sebagai akibat dari pertumbuhan penduduk yang cepat, pembangunan yang tidak terkendali di tepi sungai, urbanisasi, industrialisasi yang tidak terencana, dan operasi pertanian. Industri adalah pencemar utama karena mereka memanfaatkan sejumlah besar air dan melepaskan air limbah yang tidak diolah selama siklus produksi suatu produk. Industri pengolahan yang baru booming seperti penyamakan kulit, pabrik baja, produsen baterai, teknik, dan tekstil juga berkontribusi terhadap masalah ini. Pembuangan air limbah dan limbah padat yang tidak diolah secara sembarangan ke sistem air secara signifikan berkontribusi terhadap buruknya kualitas air. Penyamakan kulit dan industri tekstil adalah salah satu pencemar air permukaan terbesar, dan air limbah mereka mengubah sifat fisikokimia dan biologi ekosistem air di Bangladesh. Sungai juga tercemar oleh lindi dari limbah padat saat air hujan mengalir ke tempat pembuangannya. Selain sumber industri, kotoran manusia juga banyak mencemari air permukaan ketika sanitasi umumnya buruk.

Baca Juga : Bangladesh: Wawancara dengan Prof. Zakir Hossain tentang Perdagangan Manusia

Kota Dhaka, ibu kota Bangladesh, adalah salah satu kota paling padat di dunia dengan populasi lebih dari 16 juta. Itu terletak di tepi utara Sungai Buriganga dan dikelilingi oleh beberapa sungai lain: Turag, Dhaleshwari, kanal Tongi, Balu, dan Shitalakkhya. Sebagian besar industri dan pabrik terletak di tepi sungai-sungai ini atau dekat dengan sistem sungai. Terdapat lebih dari 7000 industri yang sebagian besar berlokasi di tiga area utama di daerah bendungan Hazaribagh, Tejgaon dan Dhaka-Naryanganj-Demra di Kota Dhaka di samping sungai-sungai ini. Sungai-sungai di sekitar Kota Dhaka semakin tercemar sebagai akibat dari volume besar limbah beracun dari kawasan industri dan saluran pembuangan kotoran dan juga pembuangan minyak bumi dari kapal, peluncuran, kargo, perahu,dll. Buriganga dan sungai terkait (Turag, Tongi Khal, Balu, Sitalakkhya dan Dhaleswari) menerima sekitar 60.000 m 3 /hari limbah beracun yang dibuang terutama dari sembilan klaster industri utama (Tongi, Hazaribagh, Tejgaon, Tarabo, Narayanganj, Savar, Gazipur, DEPZ , Ghorashal).

Bangladesh Poribesh Andolon (BAPA) melaporkan bahwa total 6000 ton limbah cair dibuang ke Buriganga setiap hari, setengahnya berasal dari penyamakan kulit Hazaribagh. Studi lain mengungkapkan bahwa penyamakan kulit Hazaribagh menghasilkan 7,7 juta L limbah cair dan 88 juta ton limbah padat setiap hari. Selain itu, setidaknya 7000 ton limbah padat dihasilkan di dalam dan sekitar area Perusahaan Kota Dhaka setiap hari. Skema beban kontaminasi ke sungai-sungai di sekitar Kota Dhaka dari berbagai sumber. Beban polusi meningkat seiring dengan pertambahan penduduk setiap tahunnya. Parameter fisikokimia dan logam di luar ambang batas dapat mewakili potensi risiko kesehatan dan lingkungan bagi masyarakat yang tinggal di sekitar sungai ini, dan selama musim kemarau tingkat pencemaran menjadi lebih tinggi karena berkurangnya debit harian rata-rata (MDD) sungai-sungai ini.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui sifat fisikokimia dan kandungan logam berat dari tiga sungai di sekitar Kota Dhaka. Parameter kualitas air dibandingkan dengan standar kualitas air permukaan pedalaman untuk limbah dari industri yang direkomendasikan oleh Departemen Lingkungan (DoE), Kementerian Lingkungan Hidup dan Hutan, Bangladesh. Studi ini juga menyelidiki perubahan musiman dalam beban kontaminan dengan perubahan aliran sungai. Penting untuk menganalisis variasi musiman dalam beban kontaminan di Bangladesh karena lingkungan fluvial sebagian besar dikendalikan oleh fluktuasi musiman. Beberapa penelitian yang dilaporkan sebelumnya hanya menggambarkan sifat fisikokimia dan biokimia air sungai dan beberapa lainnya telah berurusan dengan distribusi musiman dan spasial logam berat. Namun, penelitian yang menghubungkan parameter fisikokimia dan konsentrasi logam dengan aliran sungai belum pernah dilaporkan.

Hasil dan Pembahasan

Nilai MDD adalah debit rata-rata dari setiap hari kalender tertentu. Nilai MDD sangat penting untuk pengukuran beban kontaminasi di sungai karena air yang bergerak mengencerkan dan menguraikan polutan lebih cepat daripada air yang tergenang. Data MDD dari tiga sungai di sekitar Kota Dhaka dihitung seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3 . Masing-masing plot pada gambar mewakili rata-rata MDD selama 15 hari. Laju debit meningkat pada musim hujan (Mei hingga Oktober) dan menurun pada musim kemarau (November hingga April). Nilai MDD mencapai puncaknya pada bulan Juli dan Agustus pada musim muson. Sumber utama debit air sungai adalah aliran air dataran tinggi dan hujan.

Sungai Turag dan Shitalakkhya memiliki daerah tangkapan air yang lebih kecil daripada Sungai Buriganga, dan jumlah debitnya juga berbeda. MDD tertinggi Sungai Buriganga yang ditemukan selama masa studi adalah 1119 m 3 /s, yang terjadi selama Agustus 2011. Penurunan menjadi 36,5 m 3 /s selama paruh pertama Februari, hanya mengumpulkan 3,3% dari MDD jumlah Agustus. Sungai Turag menunjukkan pola penurunan debit yang sama, 33,5 m 3 /s (4,5%) selama bulan April dari nilai tertinggi 748,5 m 3 /s selama bulan Agustus. Debit tidak turun di bawah 290 m 3 /s dalam kasus Sungai Shitalakkhya dan tetap pada 42,5% dari nilai tertinggi yang dikumpulkan pada bulan Agustus (682 m 3/s). Rasio laju penurunan lebih tinggi untuk Sungai Buriganga daripada dua sungai lainnya. Hal ini mungkin disebabkan oleh penurunan aliran hulu dari sungai dan kanal lain. Sungai Shitalakkhya menunjukkan pola yang menurun secara bertahap dari waktu ke waktu sedangkan tren yang diamati untuk dua sungai lainnya berbeda. Sungai Buriganga dan Turag mengalami penurunan bertahap hingga Oktober diikuti dengan penurunan yang cepat dalam MDD. Tingkat pemulihan juga sangat tinggi untuk Sungai Buriganga. Hal ini mungkin terkait dengan panjang sungai yang lebih pendek dibandingkan dengan yang lain.

Nilai EC tinggi yang berkisar antara 790–2850 S/cm untuk Sungai Turag, 830–1990 S/cm untuk Sungai Buriganga, dan 720–1920 S/cm untuk Sungai Shitalakkhya menunjukkan tingkat pencemaran ion yang tinggi di sungai-sungai tersebut. pada pedoman DoE (1200 S/cm). Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5 , Sungai Turag menunjukkan nilai EC yang lebih tinggi daripada dua lainnya. Seperti halnya nilai pH, EC (Sungai Turag) juga lebih tinggi pada musim kemarau karena berbagai aktivitas industri dan perkotaan serta volume air yang rendah. Selama musim hujan, peningkatan MDD mungkin telah mengencerkan salinitas air dan menurunkan nilainya. Hubungan antara EC dan MDD berbanding terbalik. EC air menyatakan konsentrasi total zat garam dan juga merupakan indikator salinitas [ 26]. Tingkat EC yang tinggi dapat memiliki efek fisiologis tertentu pada tanaman pangan dan pada habitat yang membentuk spesies tanaman. Namun demikian, nilai-nilai ini menunjukkan bahwa Sungai dapat menerima air limbah (limbah industri dan limbah) yang mengandung konsentrasi ion tinggi, yang pada akhirnya berbahaya bagi keanekaragaman hayati perairan.

Nilai TDS merupakan indikator umum dari adanya berbagai mineral dan zat logam dalam air yang berada dalam kondisi koloid dan terlarut dan juga merupakan parameter kimia penting dari air [ 27 ]. Nilai TDS terukur yang ditemukan di tiga sungai berbeda berkisar antara 475 hingga 1510 mg/L, dan semua nilai tersebut berada dalam tingkat maksimum yang direkomendasikan oleh DoE (2100 mg/L). Di antara ketiga sungai tersebut, Turag memiliki nilai TDS maksimum tertinggi (1560 mg/L) dari semua sungai yang diperiksa, karena sungai ini merupakan penerima banyak sumber pencemaran. Selama musim hujan, nilai rata-rata lebih rendah dari musim kemarau karena efek pengenceran. Nilai – nilai disajikan pada Gambar 6 .

Nilai DO kurang dari 2 mg/L dapat menimbulkan ancaman serius bagi ekosistem perairan [ 28 ]. Dalam studi ini, nilai DO ( Gambar 7 ) untuk semua stasiun pengambilan sampel berkisar antara 0,45 dan 3,8 mg/L selama musim yang berbeda yang jauh lebih rendah dari nilai yang direkomendasikan oleh DoE (4,5–8 mg/L), yang menunjukkan signifikan sejumlah zat organik dilepaskan ke sungai dengan kebutuhan oksigen yang tinggi. Pada musim kemarau dengan MDD rendah, nilai DO menjadi sangat rendah dan kondisi paling parah ditemukan di Sungai Turag. Selama musim hujan (April sampai Agustus), situasinya sedikit membaik (mungkin karena kondisi aliran yang tinggi), tetapi tetap lebih rendah dari tingkat yang dapat diterima.

Kesimpulan

Sistem sungai di sekitar Kota Dhaka, Bangladesh, diperkirakan mengalami pencemaran tingkat tinggi dari limbah berbagai sumber industri, kota, dan pertanian. Polutan masuk ke dalam sistem sungai melalui pembuangan langsung atau limpasan permukaan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa tingkat pencemaran secara keseluruhan di sungai-sungai ini berada di luar ambang batas dalam hal sifat fisikokimia. Nilai pH, TDS, dan COD berada dalam nilai yang direkomendasikan DoE, sedangkan EC, DO, dan BOD berada di atas standar. Konsentrasi logam ditemukan berada dalam nilai yang direkomendasikan. Namun, tingkat polusi menunjukkan pola perubahan musiman. Nilai hampir semua parameter tetap tinggi selama musim kemarau dengan debit sungai yang lebih rendah dibandingkan dengan musim hujan.

Kalau tidak, selama musim hujan konsentrasi diencerkan dari aliran air yang lebih tinggi. Oleh karena itu, pencemaran sungai sebagian besar tergantung pada aliran sungai hulu, yang menunjukkan bahwa pengendalian sungai hulu yang berbeda di India dan Cina secara tidak langsung mengendalikan pencemaran sungai di Bangladesh. Tekanan dan dampak terhadap sungai juga disebabkan oleh kepadatan penduduk yang tinggi dan kegiatan industri dan pertanian yang mengeluarkan zat organik dan anorganik pada tingkat yang tinggi. Untuk menentukan tingkat dan keparahan pencemaran yang sebenarnya, penting untuk mengukur kandungan bahan organik bersama dengan zat humat dalam air sungai. Status mikroba merupakan aspek penting lain dari pencemaran sungai di Bangladesh. yang menunjukkan bahwa pengendalian sungai hulu yang berbeda di India dan Cina secara tidak langsung mengendalikan pencemaran sungai di Bangladesh.

Tekanan dan dampak terhadap sungai juga disebabkan oleh kepadatan penduduk yang tinggi dan kegiatan industri dan pertanian yang mengeluarkan zat organik dan anorganik pada tingkat yang tinggi. Untuk menentukan tingkat dan keparahan pencemaran yang sebenarnya, penting untuk mengukur kandungan bahan organik bersama dengan zat humat dalam air sungai. Status mikroba merupakan aspek penting lain dari pencemaran sungai di Bangladesh. yang menunjukkan bahwa pengendalian sungai hulu yang berbeda di India dan Cina secara tidak langsung mengendalikan pencemaran sungai di Bangladesh. Tekanan dan dampak terhadap sungai juga disebabkan oleh kepadatan penduduk yang tinggi dan kegiatan industri dan pertanian yang mengeluarkan zat organik dan anorganik pada tingkat yang tinggi. Untuk menentukan tingkat dan keparahan pencemaran yang sebenarnya, penting untuk mengukur kandungan bahan organik bersama dengan zat humat dalam air sungai.

Status mikroba merupakan aspek penting lain dari pencemaran sungai di Bangladesh. Tekanan dan dampak terhadap sungai juga disebabkan oleh kepadatan penduduk yang tinggi dan kegiatan industri dan pertanian yang mengeluarkan zat organik dan anorganik pada tingkat yang tinggi. Untuk menentukan tingkat dan keparahan pencemaran yang sebenarnya, penting untuk mengukur kandungan bahan organik bersama dengan zat humat dalam air sungai. Status mikroba merupakan aspek penting lain dari pencemaran sungai di Bangladesh. Tekanan dan dampak terhadap sungai juga disebabkan oleh kepadatan penduduk yang tinggi dan kegiatan industri dan pertanian yang mengeluarkan zat organik dan anorganik pada tingkat yang tinggi. Untuk menentukan tingkat dan keparahan pencemaran yang sebenarnya, penting untuk mengukur kandungan bahan organik bersama dengan zat humat dalam air sungai. Status mikroba merupakan aspek penting lain dari pencemaran sungai di Bangladesh.

Bangladesh Kota Dhaka Pencemaran Air

Related Posts

slot dana 5000