Bangladesh: Wawancara dengan Prof. Zakir Hossain tentang Perdagangan Manusia

Berita Ibukota Bangladesh

Bangladesh: Wawancara dengan Prof. Zakir Hossain tentang Perdagangan Manusia

 

Bangladesh: Wawancara dengan Prof. Zakir Hossain tentang Perdagangan Manusia – Wawancara dilakukan dengan Prof. Md. Zakir Hossain, Dekan, Fakultas Hukum, University of Chitagong dan Anggota, Komisi Yudisial, Republik Rakyat Bangladesh, dalam rangka pelatihan South Asian Association for Regional Cooperation (SAARC) tentang pemberantasan perdagangan manusia untuk aparat penegak hukum

UNODC: Bisakah Anda menggambarkan masalah perdagangan manusia di Bangladesh? Bentuk apa saja yang ada?

dhakacity – Prof. Hossain: Perdagangan manusia adalah kejahatan terhadap kemanusiaan. Perdagangan manusia tidak lain adalah perbudakan modern. Oleh karena itu, ini bukan hanya masalah bagi Bangladesh, tetapi juga masalah global. Bangladesh bersama dengan mitra regional dan internasional lainnya terus berupaya untuk menghilangkan sifat buruk ini. Meskipun demikian, perdagangan manusia berkembang pada tingkat yang mengkhawatirkan. Bentuk perdagangan manusia yang paling umum di Bangladesh antara lain perdagangan untuk eksploitasi seksual, pelacuran paksa, pembantu rumah tangga, kerja paksa dan eksploitasi lainnya.

UNODC: Seberapa besar masalah perdagangan manusia di Bangladesh? Apakah ini masalah internal atau juga eksternal?

Prof Hosain:Perdagangan manusia sekarang dianggap sebagai salah satu perhatian utama bagi Bangladesh. Mengingat sifat kejahatan perdagangan manusia yang kompleks, terorganisir dan rahasia serta keengganan dan penghindaran yang disengaja dari keluarga korban untuk melaporkan kasus-kasus perdagangan orang karena sejumlah alasan sosio-psikologis, sulit untuk memiliki data dan statistik yang tepat tentang perdagangan manusia.

Namun, berbagai penelitian mengungkapkan bahwa lebih dari satu juta perempuan dan anak-anak diperdagangkan ke luar negeri dalam 30 tahun terakhir. Sebuah laporan UNICEF mengatakan bahwa sekitar 400 perempuan dan anak-anak di Bangladesh menjadi korban perdagangan manusia setiap bulannya. Studi lain melaporkan bahwa sekitar 300.000 anak-anak dan wanita Bangladesh antara kelompok usia 12-30 tahun diperdagangkan ke India saja dalam sepuluh tahun terakhir. Laporan tahunan sebuah organisasi yang berbasis di Pakistan, Pengacara untuk Hak Asasi Manusia dan Bantuan Hukum, mengungkapkan bahwa sekitar 200.000 gadis dan wanita muda asal Bangladesh dijual di Pakistan. Semua statistik ini menunjukkan seberapa besar masalah perdagangan manusia di Bangladesh.

Baik perdagangan internal maupun lintas batas ada di Bangladesh. Dalam kasus perdagangan internal, perempuan dan anak-anak sering dibawa pergi dari rumah mereka, dengan janji palsu akan kehidupan yang lebih baik dengan pekerjaan yang baik atau dengan menggunakan berbagai tindakan dan cara kriminal lainnya oleh para pedagang yang menjual mereka ke rumah bordil. Terutama orang-orang dari daerah pedesaan dengan pilihan bertahan hidup yang minimal dan penderita terburuk dari praktik sosial budaya yang diskriminatif, yang terpikat atau tertipu untuk kehidupan yang lebih baik dan peluang kerja yang lebih menguntungkan di kota. Pada tingkat lintas batas, korban diangkut dan/atau dipindahkan ke tujuan lebih lanjut seperti India,

UNODC: Menurut Anda apa faktor penyebab utama Perdagangan Orang (TIP) di Bangladesh?

Baca Juga : Haruskah Bangladesh memindahkan ibu kotanya dari Dhaka?

Prof. Hossain: Kemiskinan, pengucilan sosial atau diskriminasi gender, buta huruf yang meluas, kurangnya kesadaran dan tata kelola yang buruk adalah faktor kunci yang berkontribusi terhadap perdagangan orang di Bangladesh.

UNODC: Bagaimana Bangladesh menangani TIP dalam undang-undang nasionalnya? Apa tantangan utama dalam mengatasinya?

Prof Hosain:Bangladesh tidak memiliki satu undang-undang yang komprehensif tentang memerangi perdagangan manusia. Kerangka hukum anti perdagangan manusia di Bangladesh terdiri dari serangkaian undang-undang pidana yang memiliki hubungan langsung dengan perdagangan manusia dan undang-undang pelengkap tertentu yang memiliki hubungan tidak langsung dalam memerangi perdagangan manusia. Undang-undang anti-perdagangan manusia utama yang memberikan hukuman atas tindakan, proses dan produk akhir perdagangan manusia adalah KUHP, 1860, Undang-Undang Penindasan Perdagangan Tidak Bermoral, 1933, Undang-Undang Anak, 1974 dan Pencegahan Penindasan terhadap Perempuan dan Anak. Act, 2000 (sebagaimana diubah pada tahun 2003). Di sisi lain, undang-undang pelengkap yang cenderung menciptakan lingkungan dan mekanisme pencegahan terhadap perdagangan manusia adalah Undang-Undang Pembatasan Perkawinan Anak, 1929, Undang-Undang Larangan Mahar, 1980, Undang-Undang Pendidikan Dasar, 1990,

UNODC: Bisakah Anda memberi tahu kami pandangan Anda tentang Konvensi PBB Menentang Kejahatan Terorganisir Transnasional (UNTOC) dan Protokolnya untuk Mencegah, Menekan dan Menghukum Perdagangan Orang yang mulai berlaku beberapa tahun yang lalu (2003) dan apa yang dilakukan Bangladesh untuk mengimplementasikan Konvensi ini ?

Prof. Hossain: Bangladesh pada akhirnya perlu meratifikasi UNTOC dan Protokolnya untuk Mencegah, Menekan dan Menghukum Perdagangan Orang Terutama Perempuan dan Anak-anak di masa depan dan menjadi bagian dari kerangka hukum standar internasional ini untuk berpartisipasi dalam perjuangan global tentang Perdagangan Orang (TIP). Sejauh ini Pemerintah Bangladesh telah melakukan upaya untuk memperkuat tanggapannya terhadap TIP yang menjadi bagian dari SAARC Convention on Preventing and Combating Trafficking in Women and Children for Prostitution, the SAARC Convention on Regional Agreements for the Promotion of Child Welfare in South Asia, the SAARC Convention on Regional Agreements for the Promotion of Child Welfare in South Asia, Konvensi Perbudakan, Konvensi Tambahan tentang Perbudakan dan Perdagangan Budak, untuk beberapa nama, termasuk Bill of Rights Internasional.

UNODC: Apakah ada rekomendasi yang akan Anda buat untuk strategi yang ada untuk memerangi perdagangan manusia tidak hanya dari perspektif nasional, tetapi juga dari perspektif regional?

Prof Hosain:Strategi represif yang berlaku untuk memerangi perdagangan manusia di Asia Selatan harus digantikan oleh strategi berbasis hak. Jantung tidak bisa berdetak tanpa darah. Setiap rezim hukum anti perdagangan manusia yang memenuhi standar minimum hak asasi manusia memasok darah ke jantung upaya memerangi perdagangan manusia. Pemberlakuan hukum yang baik saja tidak cukup; itu harus ditegakkan dengan keras. Implementasi yang tepat dari undang-undang anti-perdagangan manusia sangat membutuhkan kepekaan dan pelatihan yang memadai dari polisi, jaksa dan hakim. Untuk menghapus kejahatan perdagangan dari wilayah ini dan untuk melakukan inisiatif regional yang lebih efektif untuk melawan perdagangan orang, Konvensi SAARC tentang memerangi perdagangan perlu ditingkatkan sejalan dengan UNTOC dan Protokolnya untuk Mencegah,

UNODC: Apa saja aspek-aspek penting yang harus menjadi fokus kawasan SAARC secara kolaboratif?

Prof. Hossain: Setiap upaya kolaboratif yang berarti di antara negara-negara Asia Selatan membutuhkan kepercayaan di antara negara-negara tersebut. Jika menyangkut korban perdagangan lintas batas, negara-negara Asia Selatan tidak boleh saling menyalahkan. Sebaliknya mereka harus terlibat dalam dialog konstruktif untuk melakukan pencegahan, penyelamatan, penuntutan, dan pemulangan para korban yang lebih efektif. Dialog konstruktif antara negara-negara Asia Selatan akan membantu mereka tidak hanya untuk melihat masalah perdagangan manusia dari sudut pandang kepentingan nasional yang sempit, tetapi juga melihatnya dari perspektif kemanusiaan yang pada gilirannya secara otomatis akan memperluas cakrawala kerjasama dalam pertukaran dan berbagi informasi, penyelamatan. operasi, penyelidikan, penuntutan, repatriasi dan bidang-bidang terkait anti perdagangan manusia lainnya.

UNODC: Terakhir, tolong beri kami pandangan Anda tentang pelatihan yang diadakan di New Delhi untuk petugas penegak hukum

Prof. Hossain: Perdagangan manusia terjadi baik di dalam maupun di luar perbatasan. Negara-negara di kawasan Asia Selatan berperan sebagai negara sumber, transit, dan tujuan. Oleh karena itu, setiap upaya yang efektif dan berkelanjutan untuk memerangi perdagangan manusia harus dilakukan secara terintegrasi, transnasional dan kolaboratif. Prakarsa pelatihan yang menghadirkan peserta yang sebagian besar berasal dari lembaga penegak hukum dari delapan Negara Asia Selatan adalah contoh unik dari upaya kolaboratif dan kemitraan untuk memerangi perdagangan manusia. UNODC dapat bertindak sebagai katalis di antara negara-negara Asia Selatan dalam memperkenalkan kolaborasi yang bermakna sebagai lawan dari tokenisme untuk memberikan layanan kepada korban perdagangan manusia. Saya sangat yakin, Pelatihan Pelatih (TOT) SAARC tentang Pemberantasan Perdagangan Orang adalah awal dari kolaborasi yang diharapkan.

Tentang Profesor Zakir Hossain:Profesor Hossain menyelesaikan LLM (Magister Hukum) dari Universitas Rajshahi, Bangladesh dan melanjutkan studi yang lebih tinggi di bidang Tata Kelola dan Pembangunan dari Universitas Antwerpen, Belgia. Ia pernah bekerja sebagai nara sumber tentang perdagangan manusia dengan sejumlah organisasi nasional dan internasional termasuk Terre Des Hommes, Italia. Dia telah berkontribusi dalam persiapan Studi Regional untuk Harmonisasi Kerangka Hukum Anti-Perdagangan Manusia di India, Bangladesh dan Nepal, Manual Regional tentang Memerangi Perdagangan Manusia dari perspektif berbasis hak dan kit pelatihan tentang Strategi Anti-Perdagangan Manusia Berbasis Hak. Dia adalah seorang advokat aktif yang tertarik untuk mengatasi kelemahan kerangka hukum yang ada dalam memerangi perdagangan manusia di tingkat nasional dan regional.

banglaes informasi perdagangan manusia

Related Posts

slot dana 5000