Suku-suku Besar Bangladesh dan Budaya Mereka

Bangladesh

Suku-suku Besar Bangladesh dan Budaya Mereka – Bangladesh memiliki banyak suku, yang sebagian besar tinggal di daerah perbukitan Chittagong. Kehidupan masyarakat suku sangat mempesona. Mayoritas dari mereka beragama Budha, dan sisanya beragama Hindu, Kristen, dan Animisme. Terlepas dari belenggu agama, unsur-unsur keprimitifan ditampilkan dengan kuat dalam ritus, ritual, dan kehidupan sehari-hari mereka.

Suku-suku Besar Bangladesh dan Budaya Mereka

 

dhakacity – Keluarga suku bersifat matriarkal. Kaum perempuan lebih pekerja keras daripada laki-laki dan mereka adalah tenaga produktif utama.

Orang-orang suku sangat mandiri. Mereka menanam makanan mereka sendiri, anak perempuan mereka menenun pakaian mereka sendiri, dan secara umum, mereka hidup sederhana. Setiap suku memiliki dialeknya sendiri, pakaian yang khas, serta ritus dan ritualnya.

Baca Juga : Makanan Top Bangladesh yang Harus Anda Coba Saat Berkunjung 

Ciri umum adalah cara hidup mereka, yang masih berbicara tentang pekerjaan utama mereka. Beberapa dari mereka bangga berburu dengan busur dan anak panah. Wanita suku sangat terampil membuat kerajinan tangan yang indah. Orang suku umumnya cinta damai, jujur, dan ramah. Mereka biasanya menyapa turis dengan senyuman.

Suku Chakma

Chakma adalah kelompok etnis terbesar di Bangladesh. Menurut Sensus tahun 1991, jumlah Chakma di CHT adalah 239.417. Selain itu, diperkirakan 150.000 orang Chakma hidup tersebar di negara bagian Tripura, Mizoram, Assam, dan Arunachal Pradesh di India. Sejumlah kecil orang Chakma juga tinggal di distrik Cox’s Bazar dan di Myanmar (Burma).

Bahasa Chakma milik keluarga bahasa Indo-Eropa dan memiliki hubungan dekat dengan Pali, Assam, dan Bengali. Chakma memiliki naskah mereka sendiri di mana literatur agama kuno mereka diawetkan dalam daun lontar. Naskah tersebut memiliki kesamaan dengan Mon Khmer dan Burma.

Meskipun banyak orang tua Chakma yang masih membubuhkan tanda tangan dalam aksara Chakma, kebanyakan pemuda Chakma tidak lagi menggunakan aksara tersebut. Di sekolah, anak-anak Chakma belajar dalam bahasa Bengali dan Inggris. Chakma mungkin terbukti paling adaptif dan inovatif dari semua penduduk asli Bangladesh. Secara alami, sebagian besar Chakma rendah hati dan pemalu secara sosial, namun tetap romantis, meskipun mereka jarang mengakuinya.

Kepala masyarakat Chakma adalah Kepala Suku Chakma yang merupakan keturunan jenderal yang memimpin gerakan perlawanan melawan pasukan British East India Company pada tahun 1770-an. Chakma telah menjadi pengikut Buddha Gautama selama berabad-abad, tetapi merek Chakma dari Buddhisme selalu memiliki ruang untuk dewa dan roh pribumi, termasuk beberapa dewa Hindu. Saat ini, suku Chakma hampir 100% beragama Buddha Theravada.

Suku Marma

Marma adalah kelompok etnis pribumi terbesar ke-2 di Bangladesh. Sensus 1991 menempatkan jumlah Marma di CHT sebanyak 142.334. Mereka adalah penganut Buddha Theravada, seperti Burma, Thailand, dan Srilanka, selama berabad-abad. Marma di CHT selatan, termasuk seluruh Bandarban, secara tradisional berutang kesetiaan kepada Kepala Suku Bohmong, Bohmongri, yang menelusuri garis keturunannya dari para jenderal Burma.

Marma memiliki aksara mereka sendiri dan berbicara dalam bahasa yang hampir identik dengan Rakhine atau Rakhaing di distrik Cox’s Bazar dan Patuakhali di Bangladesh dan negara bagian Arakan di Myanmar. Bahasa Marma lembut dan puitis dan bahkan orang yang tidak mengerti bahasa Marma suka mendengar lagu Marma.

Seperti Tripura dan orang lain yang berbicara bahasa Tibeto-Burman, Marma memulai dengan kerugian dengan media pengajaran di sekolah dalam bahasa Bengali. Pengenalan pendidikan dasar dalam bahasa Marma diyakini sebagai langkah penting untuk kemajuan pendidikan di kalangan Marma. Mereka memiliki bahasa yang indah yang pantas mendapat pengakuan resmi.

Marmas adalah pecinta musik dan drama yang hebat. Sebelum munculnya bioskop dan televisi, kerumunan pemuda Marma dengan pakaian terbaik mereka akan menghabiskan sebagian besar malam menonton tarian rakyat dan pertunjukan opera.

Marmas sangat menyukai pameran. Mereka memiliki keahlian khusus untuk mengubah bahkan festival keagamaan mereka menjadi acara yang menyenangkan dan meriah. Secara tradisional, baik pria maupun wanita menyukai pipa dan cerutu, semuanya buatan lokal. Bir beras atau minuman keras beras suling sangat populer di kalangan pria.

Di antara Marma, ada petani berpindah dan petani padi menetap. Banyak Marma adalah pedagang, pekerja layanan, dan profesional seperti dokter, insinyur, dll. Dari masyarakat adat Bangladesh, Marma biasanya menjadi pedagang terbaik meskipun Chakma juga berusaha keras untuk menjadi pedagang eceran.

Suku Tripura

Menurut Sensus tahun 1991, jumlah total Tripura di CHT adalah 61.129 di mana lebih dari tiga perempat tinggal di distrik Khagrachari saja. Ada lebih dari setengah juta Tripura di negara bagian Tripura di India. Sejumlah kecil Tripura juga tinggal di distrik Chittagong, Comilla, dan Noakhali di Bangladesh.

Tripura memiliki sekitar 36 sub-kelompok atau dafa, yang paling terkenal adalah Fatung, Jamatia, Naitong, Noatia, Ryang, dan Usui. Bahasa Tripura milik cabang Bodo dari rumpun bahasa Tibeto-Burman. Meskipun banyak Tripura mengikuti dewa mereka sendiri, mereka juga memuja dewa dan dewi Hindu seperti Lakshmi, Gangga, Saraswati, Kali, dan Siwa.

Tripura secara tradisional adalah peladang berpindah meskipun mereka sekarang telah melakukan diversifikasi ke banyak pekerjaan. Tripura memiliki banyak lulusan universitas saat ini, tetapi bahasa mereka sangat berbeda dari bahasa Bengali sehingga mereka menghadapi kesulitan dalam belajar bahasa Bengali sejak tahun-tahun awal mereka. Pengenalan pendidikan dasar dalam bahasa Tripura kemungkinan besar akan mengarah pada peningkatan besar dalam tingkat melek huruf di Tripura.

Suku Tanchangya

Jumlah Tanchangya 19.221 di CHT menurut Sensus 1991. Sebagian besar Tanchangya tinggal di perbatasan antara distrik Rangamati dan Chittagong antara perbatasan distrik Rangamati dan Bandarban. Sejumlah kecil Tanchangya juga tinggal di distrik Cox’s Bazar. Dalam bahasa Arakan, kata “Taung” atau “Tong” berarti bukit dan “Taungya” berarti perladangan berpindah di puncak bukit yang dikenal secara lokal sebagai Jum. Kata Tanchangya atau Tongtongya diyakini berarti petani ladang di bukit.

Tanchangya secara tradisional beragama Buddha. Terlepas dari kenyataan bahwa Tanchangya secara tradisional dikenal sebagai petani ladang berpindah, mereka sebenarnya adalah salah satu orang CHT pertama yang menanam padi sawah dengan bajak sebagai pengganti ladang berpindah. Saat ini banyak lulusan Tanchangya baik laki-laki maupun perempuan yang bekerja di swasta maupun pemerintah.

Tanchangya dikenal sangat romantis dan artistik. Dikatakan bahwa dalam banyak kasus pengantin pria Tanchangya lebih muda dari pengantin wanita. Ini umum sampai sekitar beberapa dekade yang lalu. Tanchangya sangat musikal. Karena itu cinta dan romansa tidak pernah jauh. Wanita Tanchangya yang berpakaian tradisional akan selalu mengenakan sorbannya, yang digunakan wanita Chakma hingga satu atau dua generasi yang lalu. Pola pada pinggiran atau rok tenunannya biasanya akan jauh lebih rumit dibandingkan dengan rok Chakma.

Suku Khumi

Khumi mempertahankan bahwa dalam bahasa Khumi mereka Kha berarti manusia dan mi berarti ras terbaik. Oleh karena itu, mereka adalah “Khumi” yaitu ras manusia terbaik. Yang lain mengatakan bahwa dalam bahasa Arakan “Khe” berarti “anjing” dan “mi” adalah ras. Oleh karena itu, Khumi adalah ras anjing. Seekor anjing adalah makanan favorit Khumi, jadi mereka mungkin mendapatkan nama ini dari ini. Menurut tradisi lisan mereka, umat manusia berutang penciptaannya kepada seekor anjing. Anjing adalah ciptaan pertama, dan ia telah menyelamatkan manusia dari kehancuran total, sehingga mereka memberi penghormatan kepadanya.

Khumi mengklaim sebagai umat Buddha, tetapi kepercayaan dan ritus keagamaan mereka sebagian besar adalah penganut animisme. Dewa utama mereka adalah Pathian. Mereka juga memberi penghormatan kepada “Nadog” dewa rumah tangga, dan “Bogley” dewa air. Mereka dibagi menjadi klan “pemberi istri” dan “pengambil istri”. Putra tertua mewarisi semua properti. Mereka memiliki bahasa lisan yang termasuk dalam cabang selatan bagian Kukish. Pada tahun 1869 populasi mereka adalah 2.000.

Kaum Khumi datang ke perbukitan Chittagong dari perbukitan Arakan dan Akyab pada abad ketujuh belas. Mereka tinggal di punggung bukit dan membangun rumah mereka di atas puncak pohon. Desa mereka dikelilingi oleh dinding bambu. Mereka adalah ras ganas yang sebagian besar terlibat dalam peperangan. Mereka terkenal karena kesetiaan mereka kepada kepala suku mereka.

Mereka berutang kesetiaan kepada kepala Marma Bohmang dan membayar upeti tahunan kepadanya melalui kepala desa mereka. Mereka bersumpah setia dengan menyentuh darah kambing yang telah mereka bunuh dengan senjata tajam; mereka bersumpah bahwa nasib serupa akan menimpa mereka jika mereka melanggar sumpah setia.

Suku Mro

Pada tahun 1869 populasi Mro adalah 1.500. Mereka tidak memiliki pemimpin sendiri dan berutang kesetiaan kepada Marma Bohmang kepala Bandarban. Setiap desa memiliki kepala desa yang mengumpulkan upeti dari setiap kepala keluarga untuk kepala desa Bohmang. Jabatan kepala desa bersifat turun-temurun. Mros adalah penganut animisme. Pencipta mereka adalah “Turai”. Mereka memiliki dua dewa lain: “Oreng” dan “Sungtiang”. Mereka tidak memiliki buku imamat atau agama.

Mereka percaya bahwa seekor lembu jantan yang diutus oleh Dewa Turai untuk membawa kitab suci bagi mereka telah memakan habis kitab tersebut di tengah jalan. Oleh karena itu, mereka mengadakan upacara khusus yang disebut “Nasyat pa” atau “Kumlang” di mana seekor banteng dibunuh secara seremonial. Mereka memiliki dialek lisan yang termasuk dalam keluarga linguistik Tibeto-Burma.

Suku Lusha

Suku Lushai bermigrasi ke perbukitan Chittagong dari perbukitan Lushai di India sekitar 150 tahun yang lalu. Sebelum penaklukan Inggris atas perbukitan Lushai pada tahun 1892, Lusha sangat ganas. Mereka memilih puncak gunung sebagai tempat tinggal mereka. Pintu masuk ke sebuah desa dijaga ketat. Mereka adalah penganut animisme. “Pathian” adalah dewa utama mereka; dia tidak merugikan orang.

Lusha dibagi menjadi sekte yang berbeda. Ini adalah masyarakat patriarkal. Putra bungsu mewarisi semua harta ayahnya. Mereka tidak membakar atau menguburkan orang mati mereka. Jenazah dibalut dengan pakaian yang indah dan diletakkan dalam posisi duduk di dalam sangkar bambu.

Api dinyalakan di samping tubuh selama tiga bulan. Setelah itu, tulang-tulang tersebut diangkat dan kemudian dikubur. Mereka memiliki bahasa mereka sendiri yang dikenal sebagai “Lushai” atau “Dolne”. Bahasa mereka dapat ditulis dalam aksara Latin. Selama pemerintahan Inggris, misionaris aktif di antara mereka; Akibatnya, kebanyakan dari mereka memeluk agama Kristen.

Suku Qiang

Pada tahun 1869 suku Khiang adalah sekelompok kecil orang. Organisasi sosial mereka mirip dengan Mros dan Khumi. Mereka berutang kesetiaan kepada para pemimpin di Burma. Suku Khiang menyebut diri mereka “Hyou”. Mereka percaya bahwa sekitar 200 tahun yang lalu kepala suku mereka mencari perlindungan dari perang di Burma di perbukitan Chittagong.

Kepala desa didampingi oleh istri mudanya yang sedang hamil. Tapi dia meninggalkan istrinya dan beberapa tentara dan kembali ke Burma. Suku Khiang percaya bahwa mereka adalah keturunan dari para prajurit yang tertinggal di CHT. Mereka tidak memiliki sub-kasta atau sekte. Mereka beragama Buddha tetapi mereka juga memberi penghormatan kepada “Nada Ga” (dewa rumah tangga) dan “Bogley” (dewa air). Bahasa mereka termasuk dalam kelompok Kuki-Chin.

Suku Bawm & Pankhu

Kelompok Bawm & Pankhu adalah cabang dari dua bersaudara yang tergabung dalam kelompok Lushai. Populasi mereka pada tahun 1869 adalah sekitar 3.000. Mereka berutang kesetiaan kepada kepala suku Bohmang dan memberikan penghormatan kepadanya melalui ketua terpilih mereka. Bawms dan Pankhus percaya bahwa mereka adalah keturunan dari bangsa “Shan” di Burma. Dahulu mereka adalah orang-orang garang yang membangun rumahnya di puncak gunung. Desa mereka dipersenjatai dengan sangat ketat dan dijaga. Mereka kehilangan keterampilan militer mereka setelah aneksasi mereka oleh Inggris.

Mereka adalah penganut animisme. Dewa utama mereka adalah “Pathian” dan “khozing”. Tetapi karena kegiatan misionaris karena periode Inggris, kebanyakan dari mereka menjadi Kristen. Bahasa mereka sangat mirip dengan Lushai. Itu milik kelompok “Kuki-Chin”. Seseorang dapat membedakan antara Pankhus dan Bawm dari gaya rambut mereka. Baik pria maupun wanita dari Bawms mengikat rambut mereka di tengah kepala. Sebaliknya, Pankhus mengikat rambut mereka di belakang kepala.

Suku Chak

Chak dianggap sebagai sub-kelompok Chakma. Tapi Loffler berpendapat bahwa Sak yang tinggal di Arakan dan Chak di CHT adalah keturunan dari orang yang sama dengan Chakma. Suku Chak menyebut diri mereka “Asak”, penduduk Sak di Arakan juga menyebut dirinya “Asak”. Bahasa mereka menyerupai bahasa Kadu yang dituturkan di distrik Myitkhyina di Myanmar utara, dan juga bahasa Andro dan Sengmai di distrik Manipur di India. Chaks dibagi menjadi dua sekte: Ando dan Ngarek. Mereka beragama Buddha.

Suku-suku Besar Bangladesh

Related Posts

slot dana 5000