Industri Real Estate di Bangladesh Bangkit Kembali Setelah Covid-19

Bangladesh

Industri Real Estate di Bangladesh Bangkit Kembali Setelah Covid-19 – Bisnis real estat Bangladesh dimulai pada tahun 1970-an dengan gagasan menciptakan rumah susun dan terus menanjak sejak saat itu. Saat ini, pengembangan apartemen telah merambah ke kota model, mal ritel, dan komersial, menjadikan sektor ini sebagai salah satu penggerak utama pertumbuhan ekonomi.

Industri Real Estate di Bangladesh Bangkit Kembali Setelah Covid-19

dhakacity – Industri ini memiliki pengaruh yang signifikan terhadap penciptaan lapangan kerja dan secara langsung memberikan kontribusi sekitar BDT 5,0 juta untuk pendapatan pemerintah setiap tahunnya.

Ekspansi populasi telah mengubah Dhaka dan Chittagong menjadi dua kota metropolitan terpadat di Bangladesh, menarik sebagian besar proyek. Menurut Bank Bangladesh, permintaan pembiayaan perumahan akan tumbuh pada tahun fiskal 2020-21 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, dengan bank swasta memegang bagian terbesar dari pinjaman perumahan pada akhir Juni 2020.

Lockdown di seluruh negara bagian tahun lalu menghambat pertumbuhan industri ini, yang secara bertahap pulih kembali berkat bantuan besar dari pemerintah. Selain itu, likuiditas yang kuat yang mendorong penurunan suku bunga di sektor perbankan memiliki pengaruh penting di sini.

Baca Juga : Suku-suku Besar Bangladesh dan Budaya Mereka

Banyak peluang telah terbuka untuk bisnis real estat yang berkembang pesat, termasuk pertumbuhan area baru dan luas di luar Dhaka, yang memerlukan pembangunan infrastruktur perkotaan. Pengembangan jalan dan kereta api baru akan memberi mereka kesempatan untuk menyelidiki area selain arus utama.

Meningkatnya jumlah individu kelas menengah ke bawah telah meningkatkan permintaan akan properti mereka. Selain bantuan pemerintah tersebut di atas, bank dan LKNB juga memberikan kontribusi yang signifikan.

Sayangnya, epidemi ini bukan satu-satunya tantangan yang dihadapi industri real estate. Salah urus oleh beberapa pengembang terkadang dapat menyebabkan ketidakbahagiaan konsumen. Masalahnya diperburuk oleh kurangnya kolaborasi antara lembaga pembangunan dan perencanaan kota yang kacau.

Akibatnya, pemerintah dan pelaku industri harus bekerja sama untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Selain itu, untuk menangani masuknya keluarga berpenghasilan menengah ke bawah, real estat harus mulai memprioritaskan perumahan murah yang terjangkau.

Kontribusi terhadap Perekonomian 

Pasar real estat Bangladesh berkembang pesat sebagai hasil dari pertumbuhan cepat negara tersebut, permintaan perumahan yang meningkat, kelas menengah yang berkembang, dan pendapatan per kapita yang meningkat. Semuanya dimulai pada tahun 1970-an dengan hanya lima bisnis terdaftar.

Selama tahun 1980-an, penduduk kota kelas menengah di Bangladesh menganut pembangunan apartemen, dan pada akhir tahun 1980-an, hal itu telah menjadi praktik standar bagi orang-orang dari semua tingkat pendapatan.

Saat ini, gagasan real estat berkembang tidak hanya mencakup pengembangan tempat tinggal tetapi juga kota model, mal ritel, infrastruktur yang signifikan, dan pengaturan komersial dengan fokus pada margin keuntungan yang besar.

Di Dhaka pada akhir 1980-an, 42 pengembang semacam itu dipekerjakan. Terdapat sekitar 800 perusahaan pada tahun 2013, namun saat ini terdapat 1073 perusahaan terdaftar yang aktif dalam kegiatan ini, 879 di antaranya adalah perusahaan terdaftar REHAB (Real Estate & Housing of Bangladesh).

Selama dua dekade terakhir, industri nyata di Chittagong mengalami peningkatan yang signifikan. Tuntutan untukflat di Chittagong berkontribusi pada permintaan kumulatif untuk produk real estate. Sejumlah besar perusahaan tidak terdaftar memainkan peran penting di seluruh pasar real estat.

Sektor perumahan sangat penting untuk mencapai stabilitas ekonomi. Ini adalah generator pertumbuhan ekonomi yang signifikan karena memiliki efek multiplier yang besar pada kegiatan ekonomi. Ini memberikan kontribusi 7,96 persen dari PDB.

Selain itu, industri tersebut membantu perekonomian nasional melalui industri keterkaitan seperti MS bar, semen, batu bata, pasir, ubin keramik, cat, serta perlengkapan dan perlengkapan lainnya. Menurut statistik REHAB, industri ini dan sektor terkait menghasilkan sekitar 12% dari PDB nasional.

Setelah pertanian dan pakaian siap pakai, itu adalah salah satu pencipta pekerjaan terbesar. Perusahaan pengembang real estat teratas di Bangladesh telah berkontribusi dalam meningkatkan permintaan untuk sektor tambahan seperti baja, semen, ubin, saniter, kabel, peralatan listrik, cat, kaca, aluminium, batu bata, bahan konstruksi, dan barang tahan lama konsumen, antara lain.

Menurut sensus penduduk terbaru, permintaan perumahan secara keseluruhan akan menjadi 0,8 juta unit pada tahun 2020 dan 1,14 juta unit pada tahun 2030. Selain itu, industri ini secara langsung menyumbang sekitar BDT 5,0 miliar untuk pendapatan pemerintah setiap tahun (melalui PPN, biaya pendaftaran, biaya utilitas, dan seterusnya).

Dampak Pandemi COVID-19 terhadap Industri Real Estate 

Ketika pemerintah menerapkan penguncian selama dua bulan di seluruh negara bagian antara 26 Maret dan 30 Mei 2020, permintaan flat tidak ada karena individu tidak melakukan investasi sebesar itu pada saat krisis. Akibatnya, semua pembangunan perumahan terhenti.

Karena penguncian, sekitar 6.000 proyek anggota REHAB ditunda karena pekerja konstruksi dan personel lainnya diharuskan pulang. Banyak klien juga tidak dapat mencicil tepat waktu, dan sebagai akibat dari kekurangan keuangan, pengusaha perumahan menjadi sangat khawatir tentang bagaimana mereka akan membayar staf mereka.

Setelah bencana Covid-19, bisnis real estat bangkit kembali karena pemerintah mengizinkan penggunaan pendapatan yang tidak kena pajak untuk memperoleh properti, tanah, dan apartemen tanpa harus memperhitungkan sumbernya dalam anggaran tahun fiskal saat ini.

Selain itu, menurut pelaku industri, bank dan LKNB menawarkan pinjaman rumah dengan suku bunga sangat rendah kurang dari 9% sebagai investasi yang aman bagi pemberi pinjaman. Akibatnya, membeli properti di Dhaka menjadi lebih mudah diakses oleh konsumen yang lebih luas. Investor real estat sekarang lebih memperhatikan proyek saat ini sebelum selesai, karena mereka sudah terlambat satu tahun dari jadwal karena penguncian. Setiap hari, lebih banyak flat siap jual tersedia untuk konsumen .

Sejumlah variabel utama menyebabkan lonjakan permintaan yang tidak terduga selama epidemi. Pertama dan terpenting, orang-orang ketakutan dan ingin memastikan penerus mereka memiliki alamat permanen di kota. Beberapa orang juga berinvestasi dalam barang real estat sejak dunia ditutup, dan mereka tidak dapat mentransfer uang atau berinvestasi di negara yang jauh.

Selain itu, keputusan pemerintah untuk membiarkan uang yang tidak kena pajak masuk ke dalam industri real estate berkontribusi terhadap peningkatan tersebut. Kami mengantisipasi bahwa permintaan akan tinggi tahun ini juga. Sebaliknya, konsumen yang ada akan terus menderita akibat dampak pandemi terhadap pendapatan.

Tren Baru dalam Industri Real Estate Setelah COVID-19

Ketika situasi COVID-19 mulai mereda, industri real estat menemukan secercah harapan baru. Pasar menemukan beberapa tren baru dan tidak membuat kesalahan dalam meraih peluang. Semakin banyak orang yang menunjukkan keinginan untuk membeli flat baru di Dhaka . Segera, industri mulai bangkit kembali dari tren penurunan periode pandemi.

Pengalaman COVID-19 berpotensi mengubah perilaku secara permanen, memengaruhi permintaan aset real estate lainnya seperti properti perhotelan dan persewaan jangka pendek. Orang-orang mempertimbangkan kebutuhan anak-anak saat membeli rumahsetelah era pandemi. Bahkan pemberhentian singkat untuk perjalanan bisnis dapat memiliki dampak jangka panjang jika alternatif seperti konferensi video terbukti memadai atau bahkan lebih disukai.

Rantai pasokan yang hampir menopang dapat menurunkan permintaan untuk perjalanan perusahaan lintas batas lebih jauh lagi, sementara konsumen yang takut berkunjung ke luar negeri dapat mengalihkan perjalanan liburan ke lokasi domestik. Berikut beberapa tren baru dalam industri real estat Bangladesh setelah era COVID-19:

Tren Apartemen Studio di Lanskap Perkotaan Saat Ini

Apartemen studio terdiri dari satu kamar luas yang berkisar dari 250 kaki persegi hingga 1000 kaki persegi dan termasuk kamar tidur, ruang makan, dapur kecil, dan toilet terkait, menjadikannya tempat tinggal yang sempurna untuk penghuni kota tunggal dan keluarga kecil.

Pemerintah Goes Green, Batako Berongga Menjadi Wajib

Md. Shahab Uddin, Menteri Lingkungan Hidup, Hutan, dan Perubahan Iklim telah memproklamirkan bahwa pembuatan dan penggunaan bata berlubang dan balok akan secara bertahap diwajibkan di negara tersebut pada tahun 2025 untuk menghindari polusi udara. Ada banyak lubang di batu bata berongga. Batu bata ini terbukti jauh lebih berguna daripada batu bata standar. Blok berongga keduanya tahan api dan secara signifikan lebih aman daripada batu bata biasa .

Struktur Baja Semakin Populer di Kota-Kota

Struktur baja prefabrikasi menjadi lebih umum di kota-kota karena perusahaan memilih gaya bangunan ini untuk keamanan dan kemudahan. Konstruksi semacam ini cepat dibangun dan dapat menahan bencana alam seperti gempa bumi dengan lebih baik.

Peluang dalam Industri Real Estate Setelah COVID-19

Dari segi sejarah, sektor ini telah berkiprah di dunia usaha tidak lama setelah kita merdeka. Bangladesh masih memiliki banyak perubahan di depannya. Menurut analisis baru-baru ini, Bangladesh akan menjadi ekonomi terbesar ke-28 pada tahun 2030.

Kami mengantisipasi bahwa selama 50 tahun ke depan, setidaknya USD 700 miliar akan diinvestasikan hanya untuk perumahan. Populasi ini dapat diubah menjadi pelanggan dengan produk dan pemosisian yang tepat, dan tampaknya juga terdapat potensi yang sangat besar di luar Dhaka.

Pelaku Pasar Mengikuti Contoh Internasional

Mengambil contoh dari berbagai negara, kami dapat mengidentifikasi beberapa metode teladan yang telah diterapkan untuk mengatasi masalah real estat bagi masyarakat umum.

Singapura memiliki keberhasilan terbesar dalam menyelesaikan krisis perumahannya. Warga Singapura memiliki tingkat kepemilikan rumah tertinggi di dunia karena mereka dapat meminjam dari rekening pensiun segera setelah mereka mulai bekerja. Dengan cara ini, bahkan individu berpenghasilan rendah dapat memperoleh pembiayaan untuk memiliki properti mereka sendiri.

Jepang juga memiliki rekam jejak yang kuat dalam menyediakan rumah murah bagi penduduknya. Selama beberapa dekade, kota ini menekankan pertumbuhan vertikal, yang membantu menjaga agar harga rumah tetap terjangkau.

Otoritas New York menetapkan sewa maksimum untuk semua properti, sebuah konsep yang dikenal sebagai kontrol sewa, yang memberikan bantuan kepada jutaan penghuninya. Penduduk harus berusia minimal 18 tahun agar memenuhi syarat untuk kontrol sewa.

Tahun lalu, pemerintah Indonesia menetapkan undang-undang tentang tabungan perumahan rakyat, yang akan membantu karyawan dalam membiayai pembelian, pembangunan, atau perbaikan rumah pertama mereka. Semua pekerja formal dan orang-orang yang berpenghasilan minimal gaji minimum harus menyumbangkan 3% dari penghasilan mereka (2,5 persen dari karyawan dan 0,5 persen dari pemberi kerja) untuk tabungan perumahan.

Ringkasan

Sektor real estat menawarkan banyak ruang untuk investasi di banyak bidang. Namun, pertumbuhan hanya dapat dicapai dengan upaya gabungan antara bisnis dan pemerintah. Pemerintah harus mendorong pengembang untuk menyediakan rumah murah dan terjangkau bagi masyarakat. Untuk merangsang investasi dan pertumbuhan real estat Bangladesh, pemerintah harus memberikan arah kebijakan jangka panjang yang realistis untuk industri ini.

Konsep “rumah terjangkau” harus disosialisasikan agar dapat memberikan kualitas hidup minimal bagi seluruh penghuninya. Tanpa perumahan yang layak, kita tidak akan mampu menghasilkan tenaga kerja yang mampu memberikan kontribusi bagi perekonomian nasional. Mengingat karakter perumahan yang beragam, jelas bahwa satu atau dua upaya terpisah tidak akan cukup untuk mengatasi masalah perumahan secara keseluruhan.

Bangladesh Covid-19 Industri Real Estate

Related Posts

slot dana 5000