Fakta Menarik Tentang Dhaka Ibu Kota Bangladesh

Fakta Menarik Tentang Dhaka Ibu Kota Bangladesh

Berita

dhakacity – Dhaka adalah ibu kota dan kota terbesar di Bangladesh. Dengan sejarahnya yang penuh warna dan tradisi budaya yang kaya, Dhaka dikenal di seluruh dunia sebagai kota masjid dan muslin. Ketenarannya menarik wisatawan dari jauh dan dekat sepanjang zaman. Hari ini telah berkembang menjadi kota mega sekitar 8,5 juta orang, dengan luas sekitar 1353 km persegi. menjadi pusat kegiatan industri, komersial, budaya, pendidikan dan politik nasional.

Fakta Menarik Tentang Dhaka Ibu Kota Bangladesh – Dhaka terletak di pusat geografis negara itu. Itu berada di wilayah delta besar sungai Gangga dan sungai Brahmaputra. Kota ini berada dalam zona iklim muson, dengan suhu rata-rata tahunan 25 derajat C (77 derajat F) dan rata-rata bulanan bervariasi antara 18 derajat C (64 derajat F) pada bulan Januari dan 29 derajat C (84 derajat F) pada bulan Agustus. Hampir 80% dari curah hujan rata-rata tahunan 1.854 mm (73 in) terjadi antara Mei dan September.

Fakta Menarik Tentang Dhaka Ibu Kota Bangladesh

Fakta Menarik Tentang Dhaka Ibu Kota Bangladesh

Dhaka terletak di salah satu daerah penghasil beras dan goni atau rawjute alami yang terkemuka di dunia. Diantaranya industri tekstil goni, industri muslin dan kapas serta pengolahan makanan khususnya penggilingan padi. Berbagai barang konsumsi lainnya juga diproduksi di sini. Pengaruh Muslim tercermin dalam lebih dari 700 masjid dan bangunan bersejarah yang ditemukan di seluruh kota. Universitas Dhaka (1921) dan beberapa sekolah teknik dan museum terletak di sini.

Nama panggilan untuk Dhaka termasuk “Venesia dari Timur” dan “Ibukota Becak Dunia”, moniker terakhir yang mengakui metode transportasi paling populer di ibu kota Bangladesh.

Situs web penelitian numbeo menempatkan Dhaka di peringkat terbawah 1,2% dibandingkan dengan 250 kota yang dievaluasi berdasarkan indeks kualitas hidup secara keseluruhan pada Juni 2020. Nilai Dhaka buruk pada faktor indeks seperti polusi (kedua terburuk), waktu perjalanan lalu lintas (paling lambat 3%), daya beli (terendah 6%), keamanan (bawah 9%) dan harga properti untuk rasio pendapatan (tertinggi 22%).

Unit Intelijen Economist menilai Dhaka di tempat terakhir dalam Indeks Kelayakan Hidup Global untuk 2019.

Salah satu kota besar dengan pertumbuhan tercepat di dunia, Dhaka diproyeksikan menjadi salah satu kota metropolitan terbesar di Bumi pada tahun 2025 bersama dengan Tokyo, Mexico City, Shanghai, Beijing, dan New York City. Sebagai salah satu kota besar termiskin, Dhaka memiliki banyak daerah kumuh, dan banyak dihuni oleh migran dan pengungsi pedesaan.

Satu Guinness World Record yang lucu mengakui Dhaka sebagai tempat 7.021 orang menyapu lantai di satu tempat. Catatan itu menciptakan kesadaran kebersihan di antara penduduk kota Bangladesh.

Dari perspektif perdagangan internasional, ekspor dari Bangladesh diperkirakan mencapai US$45,6 miliar pada 2019. Ekspornya yang paling berharga adalah terkait pakaian (lebih dari 80% dari total global Bangladesh) dan alas kaki (2,4%) menurut International Trade Centre.

Dhaka atau Dacca tidak hanya ibu kota Bangladesh tetapi juga inti ekonomi dan etnis negara tersebut. Menjadi tempat yang terlalu padat dengan 17 juta orang, pusat industri, komersial, pertanian, politik dan administrasi ini bukan hanya tempat yang tenang dan tenang. Meskipun selalu dipenuhi dengan lalu lintas yang luar biasa kacau, lanskap budaya dan warisan yang mewah tidak meninggalkan kesempatan untuk melukis gambar yang sangat jelas di hati para wisatawan. Selain menjadi jantung budaya Bengali, Dhaka memiliki banyak hal lain yang perlu diketahui.

Baca Juga : Panduan Perjalanan Nepal Dari Dhaka Bangladesh

Sejarah kota dapat ditelusuri ke beberapa abad yang lalu, tetapi menjadi terkenal pada abad ke-17 ketika dijadikan ibu kota dinasti Mughal Bengal antara 1608 dan 1704. Dhaka juga menjadi pusat perdagangan laut dan menarik banyak pedagang asal Armenia, Belanda, Inggris, Prancis, dan Portugis. Dhaka memiliki banyak bangunan pemukiman masa lalu di wilayah tersebut yang meliputi Benteng Lal Bagh tahun 1678 dan makam Bibi Pari, istri gubernur Benggala yang meninggal pada tahun 1684. Ada juga Bara Katra, atau bangunan karavan besar yang pernah dibangun. digunakan sebagai tempat berlindung karavan dan pedagang lain yang dibangun pada 1684. Ada juga Chhota Katra atau karavan kecil yang dibangun pada 1663, dan monumen keagamaan Islam Syiah yang dikenal dengan Husayni Dala yang dibangun pada 1642.

Ketika ibu kota provinsi Murshidabad dipindahkan pada tahun 1704 ditambah dengan memudarnya industri Muslin, Dhaka diantar ke periode kemunduran. Itu jatuh di bawah kekuasaan Inggris pada tahun 1765, dan pada tahun 1864 itu dijadikan kotamadya dan terus kehilangan keunggulan sampai dijadikan ibu kota Assam dan Benggala Timur antara tahun 1905 dan 1912. Pada abad ke-20, Dhaka menjadi pusat pendidikan dan komersial . Ketika kekuasaan Inggris berakhir di wilayah tersebut kota tersebut menjadi bagian dari Pakistan dan Dhaka dijadikan ibu kota Benggala Timur pada tahun 1947 dan Pakistan Timur pada tahun 1956. Selama perang kemerdekaan pada tahun 1971, Dhaka mengalami kerusakan yang luas tetapi akhirnya muncul sebagai ibu kota negara tersebut. Bangladesh.

Berikut beberapa fakta menarik tentang Dhaka:

Saat berada di Dhaka, Anda bisa merasakan pencangkokan tukang sepatu. Di sini, Anda dapat mendesain sepatu Anda sendiri dan dapat dibayar untuk hal yang sama.Dengan lebih dari 800.000 penarik becak di kota, Dhaka dianggap sebagai Ibukota Becak dunia. Menurut perkiraan, becak dapat menjalankan Bangladesh selama sekitar satu bulan dengan sekitar $4,8 miliar. Tidak seperti kebanyakan masakan yang kebarat-baratan dengan waktu, tempat ini menyimpan beragam kari asli, nasi, dan makanan daerah lainnya. Orang Bangladesh memuja Kriket! Selain itu, Dhaka adalah rumah bagi tidak hanya stadion nasional tetapi juga selebritas Kriket top negara itu.

Selain itu, setiap jalan, setiap taman bermain, setiap atap menyimpan cerita tentang kemenangan dan kekalahan tanpa akhir antara tim mini-independen. Dhaka memiliki banyak warisan arsitektur. Bagian tua kota memiliki banyak masjid dan bangunan seperti Museum Perang Pembebasan, Bara Katra, Gedung Majelis Nasional, Ahsan Manzil. Bangladesh sendiri memiliki banyak taman, monumen, situs keagamaan, dan bangunan kuno. Berbagai festival dan acara budaya diselenggarakan di ibu kota Dhaka. KTT Seni Dhaka dua kali setahun, festival sastra Dhaka, dan Pameran Buku Ekushey tahunan hanyalah beberapa di antaranya!

Mata uang yang digunakan di Dhaka (Bangladesh) sangat lemah. Anda akan mendapatkan hampir 80 Taka Bangladesh sebagai pengganti 1USD. Apa pun tokonya, kota bersejarah ini dipenuhi dengan kain sutra murni yang sangat indah. Banyak variasi seperti sutra katun, sutra Banarasi tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk memberikan segudang pilihan bagi pecinta kain. Shankaria Bazaar yang penuh warna, juga dikenal sebagai Jalan Hindu di Dhaka yang didominasi Muslim, memiliki esensi dari ibu kota Dhaka. Pasar berusia 300 tahun ini menawarkan pemandangan seni & warisan budaya negara yang semarak.

Ada banyak teori di balik penamaan Dhaka. Yang paling populer adalah yang dinamai Dewi Dhakeshwari yang tersembunyi. Teori lain menyarankan itu juga bisa dinamai pohon Dhak atau Dhak, alat musik. Tentu, banyak kota di Asia yang dapat mengklaim sebagai kota paling padat lalu lintas di dunia. Tapi, ketika datang ke Dhaka, itu yang terburuk dalam hal kemacetan lalu lintas. Bahkan di jam-jam tidak sibuk, lampu lalu lintas hanya berfungsi sebagai dekorasi.

Dulunya merupakan jalur kehidupan utama kota, Sungai Buriganga mengalir melalui ujung barat daya kota. Meskipun sangat tercemar, Sungai Buriganga memainkan peran penting dalam kehidupan sosial-ekonomi tidak hanya masyarakat Dhaka tetapi seluruh Bangladesh. Untuk melihat sekilas bagaimana elit di Dhaka dulu hidup, pergilah ke Ahsan Manzil. Juga dikenal sebagai “Istana Merah Muda”, dulunya adalah rumah bagi Keluarga Nawab yang kaya di Dhaka. Bangunan ini penuh dengan aula snooker, aula besar, dan kamar tidur dengan pemandangan sungai.

Dhaka adalah rumah bagi peraih Nobel Muhammad Yunus. Dengan mendirikan Grameen Bank pada tahun 1983, ia berusaha mewujudkan visinya untuk swasembada bagi orang-orang termiskin melalui pinjaman dengan persyaratan yang mudah. Konsepnya tentang “Kredit Mikro” sebagai sarana memerangi kemiskinan, membawanya memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2006. Dengan luas total 5,45 juta kaki persegi, Jamuna Future Park di Dhaka dianggap sebagai Mal Perbelanjaan terbesar ke-12 di dunia.

Fakta Menarik Tentang Dhaka Ibu Kota Bangladesh

Related Posts

slot dana 5000