67% Dari Semua Kematian Di Bangladesh Karena Penyakit Tidak Menular

Berita Tentang Dhaka Ciy

67% Dari Semua Kematian Di Bangladesh Karena Penyakit Tidak Menular – Beban penyakit tidak menular (PTM) meningkat pesat di Bangladesh. Saat ini, penyakit ini menyumbang 67% dari kematian tahunan, dan menyumbang sekitar 64% dari beban penyakit. Karena 70% populasi Bangladesh yang tinggal di daerah pedesaan bergantung pada sistem perawatan kesehatan primer, penilaian kapasitasnya sangat penting untuk memandu keputusan kesehatan masyarakat untuk mencegah dan mengelola PTM. Protokol ini dirancang untuk mengenali dan menilai kesiapan sistem kesehatan Bangladesh untuk PTM di tingkat dasar.

67% Dari Semua Kematian Di Bangladesh Karena Penyakit Tidak Menular

 Baca Juga : Kunjungi Kembali Sher e Bangla Nagar Karya Louis Kahn, Dhaka, Bangladesh

dhakacity – Metode dan Analisis Penelitian ini akan menggunakan desain metode campuran. Data numerik akan dikumpulkan menggunakan survei rumah tangga dan fasilitas kesehatan, sedangkan data kualitatif akan dikumpulkan dengan mewawancarai penyedia layanan kesehatan, perencana kebijakan, administrator kesehatan, dan anggota masyarakat. Metodologi Service Availability and Readiness Assessment (SARA) WHO dan Package of Essential Non-communicable Disease Interventions for Primary Healthcare manual referensi akan digunakan untuk menilai kesiapan fasilitas kesehatan primer untuk layanan PTM. Selanjutnya, Kerangka Dinamika Sistem Kesehatan akan digunakan untuk mengkaji faktor-faktor sistem kesehatan. Menggunakan item pendukung yang diuraikan dalam paket PEN WHO, dan indikator yang diusulkan dalam metodologi WHO SARA, skor gabungan akan dibuat untuk menganalisis data tingkat fasilitas. Uji-t dua sampel independen, analisis varians dan metode uji 2 akan digunakan untuk analisis bivariat, dan analisis regresi berganda akan digunakan untuk analisis multivariabel. Sebagai pelengkap, pendekatan analisis tematik akan digunakan untuk menganalisis data kualitatif.

Penyakit tidak menular (PTM) adalah risiko kesehatan yang meningkat dan menjadi perhatian bagi Bangladesh, Menteri Kesehatan Zahid Maleque mengatakan kemarin.Penyakit tersebut, yang meliputi penyakit jantung, stroke, kanker, diabetes dan penyakit paru-paru kronis, secara kolektif bertanggung jawab atas hampir 70 persen dari semua kematian di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.”Sekitar 67 persen dari semua kematian di negara ini disebabkan oleh penyakit tidak menular,” kata Maleque, mengacu pada statistik yang berbeda, saat berbicara pada Konferensi NCD Nasional pertama 2022 secara virtual.

Selain itu, sekitar 20 persen populasi menderita hipertensi, 10 persen diabetes, dan sebanyak 20 lakh orang menderita kanker setiap tahun di negara ini, kata menteri, seraya menambahkan bahwa sekitar 50.000 pasien baru bergabung dalam daftar setiap tahun.Direktorat Jenderal Layanan Kesehatan, Forum Reporter Kesehatan Bangladesh, Platform Penelitian Klinis dan beberapa organisasi lain mengatur konferensi tersebut.Para peneliti dan dokter dari sekitar 30 organisasi di dalam dan luar negeri berpartisipasi dalam acara tersebut.Konferensi akan berakhir besok.

Maleque mengatakan, “PTM meningkat karena perubahan gaya hidup dan pola makan, obesitas, konsumsi tembakau, pencemaran lingkungan, dan penyalahgunaan obat-obatan. Untuk mengendalikan PTM, kesadaran di antara orang-orang, di samping fasilitas deteksi dini dan pengobatan di mana-mana, harus ditingkatkan.”Bergabung secara virtual, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, “Mencapai SDG telah menjadi tantangan karena penyakit tidak menular. PTM meningkat karena penggunaan tembakau dan gaya hidup tidak sehat. WHO akan membantu Bangladesh dalam pencegahan dan pengendalian PTM .”

Dia menekankan untuk memastikan layanan kesehatan yang adil di tingkat dasar bagi mereka yang menderita penyakit tersebut.Pada hari pertama konferensi, para peneliti dari berbagai organisasi mempresentasikan keynote mereka tentang penyakit tidak menular.Dr Aliya Naheed, petugas ilmiah di icddr,b dan sekretaris panitia penyelenggara konferensi, mengatakan, “Sebanyak setengah dari penduduk pedesaan tidak tahu bahwa mereka menderita hipertensi. Mereka memulai pengobatan sesuai saran dari penjual obat lokal tetapi tidak pergi ke dokter.”

Dia mengatakan ada kurangnya pengetahuan di antara orang-orang yang melek huruf dan buta huruf tentang penyakit ini.”Setiap orang harus menjalani pemeriksaan setidaknya setahun sekali setelah usia 30 tahun,” tambahnya.Unicef, UNFP, Orbis International, Trauma Center dan berbagai organisasi lokal dan internasional telah mensponsori konferensi tersebut.Besok, pada hari penutupan, enam dokter akan diberikan penghargaan anumerta dan enam akan diberikan penghargaan khusus.

Penyakit tidak menular (PTM) telah menjadi penyebab utama kecacatan dan kematian secara global, yang mengakibatkan hilangnya 41  juta jiwa pada tahun 2018, dan menyumbang 71% dari semua kematian, lebih dari tiga perempatnya terjadi di negara berpenghasilan rendah dan negara berpenghasilan menengah. Telah diproyeksikan bahwa kematian terkait PTM akan mencapai 52 juta pada tahun 2030, jika tren saat ini berlanjut. Sebuah studi bersama yang dilakukan oleh Forum Ekonomi Dunia dan Universitas Harvard menunjukkan bahwa biaya terkait PTM akan meningkat menjadi US$47 triliun, setara dengan 75% produk domestik global dari 2010 hingga 2030, jika tindakan yang tepat tidak diambil.

Perawatan kesehatan primer (PHC) telah diakui sebagai strategi yang kuat serta pendekatan praktis untuk mencegah dan mengelola PTM karena cakupannya yang luas, efektivitas biaya dan infrastruktur perawatan kesehatan. Dengan demikian, WHO dan UNICEF menekankan, dalam deklarasi bersama, pentingnya dan adopsi pendekatan PHC untuk mencapai tujuan kesehatan global. Dalam beberapa dekade terakhir, berbagai upaya juga telah diusulkan dan/atau diadvokasi untuk mempersiapkan sistem PHC sebagai mekanisme yang efektif untuk mencegah dan mengelola PTM di individu dan tingkat populasi. Beberapa penelitian di Asia Selatan,11–14 Asia Tenggara dan Afrika sub-Sharan menyelidiki kesiapan sistem PHC untuk PTM dari perspektif sisi penawaran, terutama kesiapan tingkat fasilitas menggunakan WHO Manual referensi Service Availability and Readiness Assessment (SARA) dan/atau paket intervensi essential non-communicable (PEN) WHO. Namun, aspek sisi permintaan dari kesiapan sistem Puskesmas, seperti karakteristik masyarakat dan faktor-faktor penentu terkait, sebagian besar masih belum dieksplorasi.

Dalam beberapa tahun terakhir, Bangladesh telah membuat kemajuan luar biasa dalam hasil kesehatan dengan penurunan kematian ibu dan anak, dan tingkat kesuburan, peningkatan umur panjang, cakupan vaksinasi, dan suplementasi vitamin A dan D. Namun, Bank Dunia melaporkan bahwa negara tersebut saat ini menjalani transisi sosiodemografi dan epidemiologi. Transisi demografi seperti peningkatan umur panjang dan penurunan kesuburan dengan demikian memicu pergeseran epidemiologi penyakit, di mana PTM menjadi jelas, dan penyakit menular mengambil kursi belakang. Studi dilakukan di berbagai lokasi geografis (pedesaan/perkotaan) , di antara kelompok umur, jenis kelamin dan etnis yang berbeda di Bangladesh menunjukkan bahwa prevalensi PTM telah meningkat pesat selama dekade terakhir. Studi Beban Penyakit Global melaporkan bahwa proporsi kematian akibat PTM secara bertahap meningkat di Bangladesh dari 43,4% pada tahun 2000 menjadi 66,9% pada tahun 2015. Pada tahun 2016, diperkirakan 8 56000 kematian (67% dari total kematian) ths) dikaitkan dengan PTM, yang merupakan sekitar 64% dari beban penyakit negara. Studi sebelumnya juga mencatat bahwa peningkatan yang mengkhawatirkan dari faktor-faktor terkait PTM seperti perubahan gaya hidup (perilaku menetap), pola makan yang tidak sehat (makanan olahan/beraroma tinggi) dan penggunaan produk tembakau yang berbahaya28 33 akan menyebabkan peningkatan PTM di masa mendatang. tahun kecuali tindakan yang tepat diambil.

Secara historis, di Bangladesh, sistem PHC berfokus pada respons terhadap kondisi akut, terutama penyakit menular dan infestasi parasit. Sebagian besar sumber daya kesehatan dan tenaga kerja Puskesmas dikerahkan terutama untuk keluarga berencana serta layanan kesehatan ibu dan anak. Akibatnya, fokus pada PTM tetap kurang diprioritaskan selama beberapa dekade. Studi menunjukkan bahwa perubahan kondisi epidemiologis dan demografis dapat menimbulkan tantangan baru (penuaan populasi, urban sprawl, degradasi lingkungan) untuk sistem PHC Bangladesh. Layanan terkait PTM diperlukan untuk perawatan kesehatan berbasis fasilitas dan dukungan keluarga yang berkelanjutan, yang melibatkan biaya perawatan yang lebih tinggi, tenaga kesehatan yang terampil dan berkualitas, persediaan peralatan medis, obat-obatan dan sebagainya yang konstan. Agaknya, orang yang tinggal di lingkungan pedesaan (sekitar 70% dari total populasi negara itu) kemungkinan besar akan terpengaruh oleh PTM karena fasilitas dan infrastruktur kesehatan yang tidak memadai, tidak tersedianya tenaga profesional kesehatan, kondisi sosial ekonomi yang lebih rendah (misalnya, kemiskinan dan ketidaksetaraan pendapatan) dan posisi sosial yang kurang beruntung (misalnya, buta huruf, kurangnya kesadaran dan pendidikan kesehatan yang buruk).

Sistem PHC di Bangladesh memiliki jaringan fasilitas kesehatan yang luas di tingkat upazila (kecamatan) (gambar 1), yang bertanggung jawab untuk memberikan layanan kesehatan dasar (vaksinasi, kesehatan reproduksi dan anak, gizi dan pendidikan kesehatan, skrining PTM, pengobatan penyakit umum dan rujukan ke fasilitas yang lebih tinggi) di tingkat komunitas dan fasilitas. Meskipun beberapa penelitian terbaru membahas prevalensi PTM dan faktor-faktor yang terkait, kapasitas sistem PHC Bangladesh, yang merupakan kontak lini pertama untuk kebutuhan kesehatan sekitar dua pertiga populasi, belum diselidiki secara memadai. Beberapa penelitian dilakukan dengan fokus khusus pada ketersediaan layanan atau kesiapan umum fasilitas di kompleks kesehatan upazila (UHC) (rumah sakit tingkat dasar yang terletak di kecamatan), dan rumah sakit kabupaten (rumah sakit tingkat menengah yang terletak di kabupaten) untuk diabetes dan/atau hipertensi.

Namun, analisis yang komprehensif dari kesiapan sistem Puskesmas (yaitu, layanan, tenaga kerja, sistem informasi, persediaan dan logistik, kepemimpinan dan tata kelola, dan pembiayaan) sebagian besar masih kurang diteliti. Mengingat pentingnya perencanaan yang lebih baik, penggunaan sumber daya terbaik dan memastikan kebutuhan kesehatan yang lengkap, kesiapan sistem perawatan kesehatan tingkat dasar sangat penting untuk mengatasi meningkatnya beban PTM. Oleh karena itu, protokol penelitian ini dirancang untuk mengevaluasi pertanyaan/tujuan penelitian tentang kesiapan sistem kesehatan primer untuk mencegah dan mengelola PTM. Hasil dari protokol penelitian ini akan mengatasi kesenjangan informasi penting, dan pada akhirnya membantu memandu keputusan kesehatan masyarakat untuk mencegah dan mengelola PTM di Bangladesh dan pengaturan serupa di tempat lain.

Sistem kesehatan Bangladesh bersifat pluralistik, di mana banyak aktor dan penyedia memainkan peran dengan menerapkan sistem campuran praktik medis.48 Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga adalah badan puncak untuk merancang, merumuskan, dan mengawasi tindakan hubungan kesehatan, dan memiliki dua divisi: kesehatan layanan, dan pendidikan kedokteran dan kesejahteraan keluarga.49 Layanan kesehatan disediakan oleh empat penyedia formal utama: pemerintah atau sektor publik, operator swasta untuk keuntungan, organisasi non-pemerintah (LSM) dan badan amal (nirlaba) atau donor lembaga (mitra berkembang/bantuan). Terlepas dari ini, ada penyebaran luas di seluruh negara penyedia layanan kesehatan informal (yaitu, dukun, dukun, dukun, dukun dan homeopaths). Menurut struktur administrasinya, Bangladesh memiliki sekitar 87 310 desa, 40 977 kelurahan, 4553 serikat pekerja, 490 upazila, 64 distrik, 4 kota metropolitan dan 8 divisi). Berdasarkan hal ini, layanan kesehatan diatur dan diberikan melalui tiga tingkatan: tingkat tersier, sekunder dan primer. Fasilitas tingkat tersier sebagian besar ada di tingkat divisi dan nasional, menyediakan perawatan khusus dan lanjutan. Tingkat sekunder ada di tingkat kabupaten, menyediakan perawatan khusus selain Puskesmas.

Akhirnya, tingkat perawatan primer ada di tingkat upazila, yang menyediakan layanan kesehatan dasar. Ada berbagai jenis fasilitas kesehatan di tingkat perawatan primer termasuk ‘klinik komunitas (CC)’ yang terletak di desa/kelurahan, Pusat Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga Serikat, Klinik Kesehatan Pedesaan (RHC) dan subpusat serikat (USC) didirikan di tingkat serikat (beberapa desa terdiri dari serikat pekerja, yang merupakan unit administrasi terendah di Bangladesh). Rumah sakit UHC terletak di markas besar upazila (beberapa serikat pekerja terdiri dari sebuah upazila, dan beberapa upazila terdiri dari sebuah distrik). Menurut data terbaru, ada 420 rumah sakit UHC dengan 18 432 tempat tidur rawat inap (31-50 tempat tidur per UHC) di seluruh negeri, yang terhubung dengan rumah sakit tingkat kabupaten (100-250 tempat tidur).

67% Dari Semua Kematian Di Bangladesh Karena Penyakit Tidak Menular

Related Posts

slot dana 5000