5 Museum Sejarah Terbaik di Kota Dhaka

5 Museum Sejarah Terbaik di Kota Dhaka

Berita Ibukota Bangladesh Tentang Dhaka Ciy

5 Museum Sejarah Terbaik di Kota Dhaka – Berpenduduk padat dan penuh dengan aktivitas setiap saat, Dhaka adalah kota yang kontras antara lama dan baru, kaya dan miskin, industri dan rakyat. Dari Gedung Parlemen Nasional yang beton dan Kota Bashundhara yang ultramodern, pusat perbelanjaan terbesar di Asia Selatan, hingga Benteng Lalbagh abad ke-17 dan pasar terbuka di sepanjang sisi jalan kota, kontras ini dengan jelas membentuk kota. Kunjungi banyak masjid, kuil, dan museum untuk merasakan budaya dan sejarah Bengali.

5 Museum Sejarah Terbaik di Kota Dhaka

5 Museum Sejarah Terbaik di Kota Dhaka

1. MUSEUM PERINGATAN BANGABANDHU

dhakacity – Bangabandhu Bhaban juga dikenal sebagai Museum Peringatan Bangabandhu atau hanya disebut sebagai Dhanmondi 32 adalah kediaman pribadi bapak pendiri dan Presiden Bangladesh. Syekh Mujib terbunuh bersama sebagian besar keluarganya di kediamannya, dan sekarang menjadi museum. Terletak di Dhanmondi, Dhaka.

Pada tanggal 15 Agustus 1975, beberapa perwira Angkatan Darat yang tidak puas melakukan Pembunuhan Syekh Mujibur Rahman . Istrinya Sheikh Fazilatunnesa Mujib , putranya Sheikh Kamal , Sheikh Jamal , Sheikh Russel tewas dalam serangan di kediaman mereka. Pada tanggal 12 Juni 1981, rumah tersebut diserahkan kepada anggota keluarga Syekh Mujibur Rahman yang masih hidup. Sheikh Hasina menemukan buku harian Sheikh Mujib di gedung setelah serah terima dan ini kemudian diterbitkan dalam bentuk memoar.

Rumah tersebut telah diubah menjadi Museum Peringatan Bangabandhu. Bangabandhu Memorial Trust menyerahkan rumah tersebut untuk diubah menjadi museum pada 6 September 1994. Museum ini diresmikan pada 14 Agustus 1994. Trust mengoperasikan museum.

Baca juga : Fuska Jajanan Pasar Konvensional Bangladesh Yang Harus Dicoba

2. MUSEUM KEMERDEKAAN

The Museum of Independence di Dhaka, Bangladesh melukiskan peperangan kebebasan Bangladesh. Ini membuktikan asal usul bangsa semenjak era Mughal sampai kebebasan pada tahun 1971. Ini merupakan museum dasar tanah awal serta salah satunya di negeri ini. Museum ini ialah bagian dari lingkungan seluas 67 hektar di Suhrawardy Udyan, web tempat Sheikh Mujibur Belas kasih membagikan ceramah bersejarahnya yang melaporkan peperangan kebebasan, serta tempat gerombolan Pakistan berserah sehabis Perang Pembebasan. Museum ini dibuka buat biasa pada 25 Maret 2015, Hari Kebebasan Bangladesh ke- 45

Museum bawah tanah adalah bagian dari rencana induk yang mencakup teater proyeksi multimedia, amfiteater, tiga kolam air, Shikha Chirantony (api abadi) yang melambangkan keabadian nasionalisme Bengali , mural yang didasarkan pada perjuangan kemerdekaan dan fasilitas tambahan lainnya. Ada juga auditorium 155 kursi di kompleks. Titik fokus dalam pengalaman ruang adalah monumen, Menara Cahaya yang merupakan menara setinggi 50 meter yang terdiri dari panel kaca bertumpuk. Museum ini terletak di bawah menara cahaya. Area plaza museum memiliki lantai keramik 5.669 meter persegi. [4]Teras bawah tanahnya memiliki air mancur di tengahnya di mana air jatuh dari langit-langit. Arsitek Bangladesh Kashef Mahboob Chowdhury dan Marina Tabassum memenangkan kompetisi desain nasional pada tahun 1997 dan kemudian mereka ditugaskan untuk proyek tersebut. Total biaya konstruksi kompleks ini adalah 1,75 miliar tk .

Museum ini memiliki koleksi lebih dari 300 foto bersejarah di 144 panel kaca yang menggambarkan sejarah Bangladesh. Terakota, gambar dan kliping kertas perang pembebasan dipajang di museum. Salinan surat kabar asing dan laporan yang menunjukkan berbagai peristiwa perang pembebasan disimpan di galeri. Galeri ini juga menampilkan beberapa situs arkeologi dan monumen penting di Bangladesh. Replika meja, di mana komandan zona timur Letnan Jenderal Angkatan Darat Pakistan Amir Abdullah Khan Niazi menandatangani dokumen penyerahan, disimpan di galeri.

3. MUSEUM NASIONAL BANGLADESH

Ini adalah museum terbesar yang pernah saya lihat! museum ini penuh dengan banyak data sejarah dan banyak hal berbeda dari sejarah Bangladesh.

Museum Nasional Bangladesh awalnya didirikan pada 20 Maret 1913, meskipun dengan nama lain (Museum Dhaka), dan diresmikan pada 7 Agustus 1913 oleh Thomas Gibson-Carmichael, 1st Baron Carmichael , gubernur Bengal. Pada bulan Juli 1915 itu diserahkan kepada Naib-Nazim dari Dhaka. Museum Nasional Bangladesh dibentuk melalui penggabungan museum Dhaka dan dijadikan museum nasional Bangladesh pada 17 November 1983. Terletak di Shahbag, Dhaka.

Lantai dasar terdiri dari beberapa senjata tua di pintu masuk dan aula tempat orang memesan tiket atau berkumpul untuk mendengarkan sejarah museum. Aula mengarah ke tangga besar. Di samping aula, ada ruangan kecil yang juga berfungsi seperti aula (juga digunakan oleh pemandu untuk memberi tahu pengunjung tentang sejarah) dan tangga sederhana.

Baca juga : 10 museum terbaik di Mexico City

4. MUSEUM MILITER BANGLADESH

Museum Militer Bangladesh adalah museum militer Bangladesh. Dikendalikan oleh Angkatan Darat Bangladesh , museum ini terletak di Bijoy Sarani, ibu kota Dhaka . Museum ini memiliki koleksi sejarah militer Bangladesh, warisan, kisah sukses dan berbagai senjata dan amunisi.

Museum ini didirikan pada tahun 1987. Museum ini dipindahkan secara permanen di lokasinya saat ini di Bijoy Sarani pada tahun 1999. Museum ini memiliki koleksi kendaraan dan senjata yang diselamatkan dari tentara Pakistan saat itu setelah perang Pembebasan Bangladesh .

5. MUSEUM PERANG PEMBEBASAN BARU

The Liberation War Museum adalah sebuah museum di Agargaon di Dhaka, ibukota Bangladesh, yang memperingati Bangladesh Liberation War yang menyebabkan kemerdekaan Bangladesh dari Pakistan .

Museum Perang Pembebasan dimulai di bawah prakarsa dewan pengawas yang beranggotakan delapan orang sebagai sarana melestarikan memori Perang Pembebasan 1971 . Para wali meminta sumbangan dari masyarakat umum untuk mendanai museum dan masyarakat umum untuk maju dengan artefak yang akan ditampilkan artefak dari perang, termasuk barang-barang pribadi, senjata dan sisa-sisa manusia, serta membuat arsip dokumen dan sejarah pribadi. berhubungan dengan perang. Selama bertahun-tahun museum mengumpulkan lebih dari 21.000 artefak (per 2016), dengan beberapa sebagai pameran dipajang di museum dan banyak lagi disimpan di arsipnya. Museum menggambarkan dirinya sebagai “hasil dari upaya warga” karena sifat museum yang didanai oleh banyak orang (yang independen dari Pemerintah Bangladesh) dan kontribusi kolektif masyarakat umum terhadap koleksi museum.

Kota Dhaka Museum

Related Posts

slot dana 5000