Seribu Taman Terpolusi di Jantung Ibu Kota Bangladesh

Ibukota Bangladesh

Seribu Taman Terpolusi di Jantung Ibu Kota Bangladesh – Di jantung ibu kota Bangladesh, Dhaka, terletak kota Hazaribagh yang terkenal, tanah yang padat penduduk dan sangat tercemar.

Seribu Taman Terpolusi di Jantung Ibu Kota Bangladesh

dhakacity – Terletak di tepi timur sungai Buriganga, Hazaribagh membanjiri saluran airnya dengan sekitar 22.000 meter kubik limbah berbahaya, termasuk karsinogen – kromium heksavalen, setiap hari. Tersebar di 25 hektar ini adalah satu miliar dolar industri kulit Bangladesh, dihiasi dengan lebih dari 200 penyamakan kulit, masing-masing menyumbang polutan ke lapisan udara, tanah dan air yang semakin mematikan.

Sifat menguntungkan dari industri ini membuat perdagangan ekspor tetap sehat. Namun, keluarga yang secara fisik mendorong bisnis tidak mengetahui hak asasi manusia yang mendasar ini. Paparan bahan kimia beracun setiap hari menimbulkan sejumlah besar masalah kesehatan, beberapa lebih parah daripada yang lain.

Pekerja penyamakan kulit yang terlibat dalam produksi paling terpengaruh; sekitar 8000 – 12.000 orang bekerja dengan sedikit atau tanpa peralatan pelindung dan berada dalam kontak yang sangat dekat dengan asam dan bahan kimia lainnya, yang mengakibatkan luka bakar asam, pusing, ruam, dan mual. Kondisinya mengerikan.

Baca Juga : 20 Tempat Wisata Terbaik Yang Harus Anda Lihat Di Dhaka Ibu Kota Bangladesh 

Diberi peringkat oleh organisasi penelitian internasional sebagai salah satu tempat paling tercemar di Bumi, industri kulit Bangladesh telah menjadi berita di seluruh dunia karena perlakuannya yang tidak wajar terhadap pekerja dan kondisinya. Hazaribagh yang berarti ‘seribu kebun’, yang kini dijungkirbalikkan oleh industri kulitnya, tidak selalu berarti seribu kebun yang tercemar.

Catatan paling awal dari penyamakan kulit yang ditemukan di wilayah Bangladesh adalah pada tahun 1940-an, didirikan di sepanjang pelabuhan sungai Narayanganj – yang sekarang dikenal untuk pembuatan rami. Produksi skala kecil segera dialihkan ke Hazaribagh; periode pra-partisi melihat peningkatan bertahap penyamakan kulit di daerah tersebut.

Pekerjaan mereka adalah mengolah kulit mentah yang tersedia di Benggala Timur, yang kemudian diekspor ke Kalkuta, Benggala Barat untuk diolah. Pemisahan Bengal tahun 1947 menyebabkan pertumbuhan yang signifikan dalam industri penyamakan kulit karena masuknya orang-orang dari India dan sebagian Benggala Barat.

Ini berlanjut sampai tahun 1960-an, sampai perang pembebasan pada tahun 1971 dan penyamakan kulit ditinggalkan oleh pemilik non-Bengali mereka. Setelah perang, penyamakan kulit penduduk Bengali, yang memproduksi untuk pasar lokal, menopang apa yang tersisa dari industri ini.

Pada tahun 1982, pemerintah mengizinkan pengusaha swasta dengan sedikit atau tanpa pengalaman di industri untuk memulai produksi mereka sendiri. Sementara ini mengarah pada pembentukan peran terkenal Bangladesh dalam industri kulit dunia, itu juga telah menciptakan zona mati potensial, di mana tenaga kerja dan kehidupan tidak menunggu apa-apa.

Hampir sepuluh tahun yang lalu, Organisasi Pengembangan Industri Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNIDO), dengan dukungan dari Badan Pembangunan Internasional Swedia mulai bekerja untuk membantu relokasi penyamakan kulit dari Hazaribagh ke Tannery Estate Dhaka (TED) baru di Savar, 15 mil barat laut dari Dhaka.

Banyak yang melaporkan manfaat lingkungan dan ekonomi dari pergeseran ini, namun, sejak 2005, hal ini belum terwujud, karena serangkaian tenggat waktu yang terlewat dan perselisihan.

Keluarga yang bekerja di Hazaribagh bergantung pada penyamakan kulit untuk mencari nafkah; dengan lokasi baru yang menuntut lebih dari satu jam perjalanan bagi para pekerja, tidak ada ketentuan yang diketahui harus dibuat untuk memfasilitasi perjalanan mereka antara rumah dan tempat kerja. Bagi orang yang bekerja di pabrik,

Di antara upaya untuk mengalihkan industri kulit dari Hazaribagh ke Savar, jurnalis foto yang berbasis di Belgia Adib Chowdhury , memutuskan untuk mengunjungi Bangladesh, awal tahun ini di bulan Januari.

Untuk proyeknya yang berjudul Hazaribagh: ‘Seribu (Polusi) Kebun’, Chowdhury menghabiskan dua minggu tinggal di dalam dan sekitar area tersebut. “Ada rasa frustrasi atas ketidakpastian nasib mereka jika penyamakan kulit pindah.

Cakupan area yang lebih luas telah memaksa banyak perusahaan untuk berhenti membeli kulit dari penyamakan kulit dan karena tekanan untuk pindah ke lokasi baru di Savar yang dilengkapi dengan fasilitas pengolahan air.

Namun, banyak penduduk setempat telah menjadi tergantung pada kehadiran penyamakan kulit begitu lama sehingga mereka tidak bisa begitu saja bergerak dengan penyamakan kulit karena semakin jauhnya pekerjaan pergi ke penduduk setempat di daerah baru, membuat banyak orang tidak yakin tentang apa yang ada di depan.

Di latar depan, pria, wanita, dan anak-anak melakukan aktivitas sehari-hari mereka, tetapi latar belakang sebagian besar dibentuk oleh lanskap limbah beracun. Meskipun kita tidak dapat melihat gas berbahaya yang dipancarkan dalam foto-foto itu, kita tidak dapat melupakan atau memaafkan keberadaan mereka, menurut penelitian tersebut.

Chowdhury mampu menangkap komunitas ini dalam keadaan penyucian, ada saat-saat bekerja, bermain dan istirahat – siklus kehidupan sehari-hari tampaknya. Chowdhury secara khusus ingin fokus “pada mata pencaharian mereka yang saat ini bekerja dan tinggal di daerah tersebut, dan merasa bahwa sedikit perhatian diberikan pada bagaimana langkah tersebut akan mempengaruhi kehidupan mereka karena bergantung pada ekonomi formal dan informal yang disediakan oleh kehadiran penyamakan kulit untuk begitu lama.”

Baru-baru ini saya menghabiskan waktu memotret Hazaribagh, Bangladesh, mendokumentasikan mata pencaharian mereka yang bekerja dan tinggal di penyamakan kulit beracun di daerah tersebut, serta mencatat biaya lingkungan dari industri yang dipicu oleh permintaan besar akan kulit murah untuk pasar Eropa.

Hazaribagh diberi label sebagai lokasi paling tercemar ke-5 di dunia dalam sebuah studi tentang tempat-tempat paling tercemar di dunia oleh Blacksmith Institute dan Green Cross Swiss pada tahun 2013. Dengan meningkatnya perhatian, tekanan untuk pindah ke situs penyamakan kulit baru di Savar dengan fasilitas perawatan modern telah sudah besar.

Namun, bagi penduduk lokal di Hazaribagh, langkah potensial ini membawa serta rasa ketidakpastian karena mata pencaharian mereka telah lama bergantung pada industri ini. Meskipun demikian, kerusakan industri yang menimpa penduduk dan lingkungan tidak dapat disangkal.

Pada tahun 2001 keputusan Pengadilan Tinggi di Bangladesh menganggap Hazaribagh sebagai ancaman bagi lingkungan dan mengakui kondisi kerja yang berbahaya bagi para pekerja dan memerintahkan relokasinya ke lokasi baru. Asosiasi penyamakan kulit dan pemerintah mengesampingkan hal ini dengan menolak dan memperpanjang tenggat waktu beberapa kali sampai ke titik di mana perpindahan ke Savar masih dikesampingkan.

Sementara proposal untuk pindah ke lokasi baru masih dalam perdebatan, penduduk terus menderita dari efek merusak dari air limpasan beracun dari penyamakan kulit. Tingkat kanker mencapai proporsi yang mengkhawatirkan di Hazaribagh dan bagian Buriganga yang mengalir di dekatnya berwarna biru, dan terkadang merah, dari air yang sarat bahan kimia.

Seribu Taman Terpolusi di Jantung Ibu Kota Bangladesh

Related Posts

slot dana 5000