Sejarah Benteng Lalbagh Di Kota Dhaka Bangladesh

Sejarah Benteng Lalbagh Di Kota Dhaka Bangladesh

Berita

Sejarah Benteng Lalbagh Di Kota Dhaka BangladeshBenteng Lalbagh (Benteng Lalbagh, atau sebutan lainnya Benteng Aurangabad) merupakan benteng dari Kekaisaran Mughal ke-17 yang sama sekali belum selesai terletak di depan Sungai Briganga di barat daya Dhaka, Bangladesh [1]. Pada 1678 M, putra Muhammad Suhadar Muhammad Azam Shah (Kaisar Augamzeb Emahor Aurangzeb) mulai membangun, dan kemudian kaisar sendiri memulai pembangunan. Penggantinya, Shaista Khan, tidak tinggal di Dhaka sampai tahun 1688, tetapi dia tidak terus bekerja di benteng tersebut.

Sejarah Benteng Lalbagh Di Kota Dhaka BangladeshSejarah Benteng Lalbagh Di Kota Dhaka Bangladesh

Dhakacity.org – Benteng itu tidak pernah selesai, dan tidak dihuni untuk waktu yang lama. Sebagian besar kompleks telah dibangun kembali dan sekarang terletak di seberang bangunan modern. Benteng itu tidak pernah selesai, dan tidak dihuni untuk waktu yang lama. Sebagian besar kompleks telah dibangun kembali dan sekarang terletak di seberang bangunan modern.

Baca Juga : 10 Hal Tentang Kota Dhaka, Bangladesh 2021

Shaista Khan adalah Subahdar baru di Dhaka pada saat itu dan dia tidak menyelesaikan benteng ini. Pada 1684, putri Shaista Khan, Irk Dukht Pari Bibi, meninggal di sana. Setelah kematiannya, dia mulai berpikir bahwa benteng tersebut tidak menguntungkan dan meninggalkan struktur yang tidak lengkap. Di antara tiga bagian utama Benteng Lalbagh, salah satunya adalah Makam Pari Bibi dikutip dari kompas.com.

Bangunan dan Struktur

Dalam kurun waktu yang lama, benteng tersebut dianggap gabungan dari tiga bangunan (masjid, makam Bibi Pari, dan makam Divan Aiam), dengan dua gerbang dan sebagian tembok benteng rusak sebagian. Penggalian baru-baru ini yang dilakukan kepada departemen arkeologi Bangladesh yaitu telah mengungkap keberadaan bangunan lain.

Dinding benteng selatan juga memiliki benteng yang sangat besar di sudut barat daya. Di sebelah utara dinding benteng selatan adalah ruang utilitas, yang merupakan blok administratif yang stabil, dan di sebelah barat adalah taman atap yang indah dengan air mancur dan waduk. Kawasan pemukiman yang terletak di tembok benteng barat, dan juga di sebelah barat daya masjid.

Ada lima sendok di dinding selatan benteng, dua lantai, dan dua di dinding barat. Yang terbesar ada di dekat Namdaemun. Sejauh ini, ada terowongan bawah tanah.

Area pusat benteng ini ditempati sebanyak tiga bangunan yang berjajar, tetapi tidak dalam satu gedung Hammam di sebelah timur, masjid letaknya berada sebelah barat dan makam Bibi di antaranya. jarak. Jalur air dengan air mancur secara teratur menghubungkan ketiga bangunan ini dari timur ke barat dan utara ke selatan.

– Masjid Benteng Lalbagh

Masjid ini memiliki tiga kubah yang berukuran relatif besar dan relatif kecil, terdapat tangki air yang dapat membersihkan sendiri di depan masjid.

– Makam Bibi Pari

Makam putri Shaista Khan Bibi Pari (Bibi Pari) terletak di tengah kompleks. Ada ruang tengah berbentuk bujur sangkar berisi peninggalan Bibi Pari, dilapisi kubah segi delapan dan dilapisi pelat kuningan. Seluruh dinding bagian dalam dilapisi dengan marmer putih. Delapan ruangan mengelilingi bagian tengah ruangan. Ada lagi makam kecil di pojok tenggara ruangan.

– Diwani-i-Aam

Diwan-i-Aam adalah kediaman dua lantai Gubernur Mughal Bangladesh, yang terletak di sisi timur kompleks. Pemandian Turki di lantai pertama terletak di barat. Pemandian Turki memiliki ruang bawah tanah untuk air mendidih. Ada dinding partisi panjang di fasad barat pemandian Turki.

Bangunan itu terletak sekitar 39 meter di sebelah barat tangki air, mengalir dari utara ke selatan. Luas luar bangunan adalah 32.47m x 8.18m (107’x 29′).

Dalam arsitektur, dari sudut pandang desain, dinding eksterior suatu bangunan biasanya merupakan yang terpenting karena memberikan suasana ke seluruh bangunan. Ada banyak dinding luar yang memiliki nilai sejarah, sehingga konversinya biasanya sangat dibatasi atau bahkan dilarang menurut peraturan zonasi setempat atau undang-undang lainnya.

Terdapat tempat tinggal di setiap tingkat dua lantai dan lorong utama yang menghubungkannya. Terdapat juga Pemandian letaknya bagian selatan bangunan yang menjadi salah satu Hammamkhana yang ke ketujuh masih berada di reruntuhan Bangladesh.

Benteng Lalbagh Di Kota Dhaka BangladeshBenteng Lalbagh Di Kota Dhaka Bangladesh

Penggalian baru-baru ini (1994-2009) menunjukkan bahwa ada aula khusus di bawah Aula Hammamkhana, di mana para arkeolog menemukan alat untuk memanaskan air dan memasok Hammamkhana dengan panas melalui pipa terakota yang khusus dibuat untuk tujuan ini Air dan air dingin. Bintik hitam ditemukan di ruang bawah tanah, membuktikan bahwa api telah digunakan untuk tujuan memasok air ke pemandian Turki. Ada juga toilet di sebelah Hammamkhana.

Semua bangunan dan susunan Hammamkhana dengan jelas menunjukkan bahwa benteng dihuni oleh Subadas dari Bengal, dan Subadas adalah Shaista Khan. Dari laporan gubernur pabrik Inggris, Shaista Khan pernah tinggal di ruangan ini dan beberapa orang Eropa ditahan di sini.

Pada penelitian

Para arkeolog menemukan kelanjutan dinding benteng ke arah timur di bawah Jalan Shaishta Khan. Mereka percaya bahwa wilayah Kira saat ini menyumbang setengah dari rencana Pangeran Azam Khan. Pintu di sebelah tenggara benteng (berdekatan dengan Masjid Lalbag Shahi) cocok dengan pintu tengah di tengah benteng sesuai kebutuhan. Separuh bagian timur lainnya – yang mungkin direncanakan untuk keperluan administratif (kawasan Gilder Kira) – belum rampung atau punah belum lama ini.

Beberapa terowongan bawah tanah di benteng sekarang ditutup. Kedua terowongan tersebut dikatakan mengarah ke Benteng Zinzira yang sekarang telah hancur di sisi lain Sungai Briganga. Bagian lain dari jalan itu dibuat menjadi labirin. Dikatakan bahwa banyak Sepoy (tentara) yang gagal dari pemberontakan Sepoy pada tahun 1857 mencoba melarikan diri melalui jalur ini dan terbunuh. Tentara Inggris yang mengejar mereka tidak kembali. Untuk menyelidiki klaim ini, peneliti Inggris mengirim gajah dan anjing ke dalam terowongan, tetapi tidak ada yang kembali. Setelah itu, terowongan ditutup.

Kesultanan Mughal

Kesultanan Mughal (Persia: شاهانمغول Shāhān-eMoġul; gelar sendiri: Gūrkānī) merupakan sebuah negara yang memerintah Afghanistan, Baluchistan dan sebagian besar anak benua India pada masa kejayaannya. Istilah Machar adalah bahasa Mongolia versi Indo-Arya karena nenek moyangnya adalah Dinasti Timurid yang berasal dari Asia Tengah. Agama resmi Mughal merupakan Islam, dan sebagian besar penduduknya yang beragama Hindu.

Dalam kurang lebih dua abad, Kesultanan telah membentang dari tepi luar Lembah Indus di barat, Afghanistan utara ke barat laut, Kashmir di utara, dataran tinggi Assam, dan sekarang Bangladesh di timur dan selatan. Dataran Tinggi Deccan. India Selatan. Di masa kejayaan kekuatan terbesarnya, itu adalah salah satu monarki terbesar dalam sejarah Asia Selatan.

Setelah Kekaisaran Mauritian sebelum abad ke-16, hampir semua wilayah anak benua India ditata ulang. Nama lain dari bentuk kekaisaran adalah Hindustan, yang terlihat dari penggunaan gelar penguasa “Badish-i-Hindustan”.

– Babur

Zāhirud-Dīn MuḥammadbinʿOmar Sheikh (juga dikenal sebagai Babur) (lahir 14 Februari 1483-meninggal pada 26 Desember 1530 pada usia 47 tahun) adalah seorang penakluk Muslim dari Asia Tengah yang mendirikan Dinasti Mughal pada tahun 1959 di India. Raja m keturunan langsung dari keluarga ayahnya dari Timur, sekaligus keturunan Genghis Khan dari keluarga ibunya.

Pertempuran panipat pertama

Pada tanggal 21 April 1526, pertempuran pertama Panipat terjadi antara tentara penyerang Babur dan dinasti Lodi dari Kesultanan Delhi. Ini terjadi di India utara dan menandai dimulainya Kekaisaran Mughal. Ini adalah salah satu pertempuran paling awal yang melibatkan senjata peluru dan artileri lapangan di India.

Kemaharajaan Maratha

Kemaharajaan Maratha (Marathi: MarãṭhāSāmrājya; juga diterjemahkan sebagai Mahratta) atau Marathi Confederation adalah sebuah negara Hindu di India modern. Kekaisaran didirikan dari 1674 hingga 1818. Pada masa kejayaannya, wilayah kekaisaran mencakup sebagian besar Asia Selatan.

Kekaisaran Maratha menguasai anak benua India pada abad ke-18. Kerajaan Arab Saudi secara resmi didirikan pada 1674 ketika Shivaji dinobatkan sebagai Chhatrapati dan berakhir pada 1818 dengan kegagalan Perusahaan British East India (Pastwa Bajirao II). Pada awalnya, sejumlah besar orang membebaskan sebagian besar anak benua India dari kekuasaan Mughal.

Benteng Lalbagh Di Kota Dhaka Bangladesh 2021Benteng Lalbagh Di Kota Dhaka Bangladesh 2021

Sekelompok pejuang berbahasa Marathi dari Dataran Tinggi Dekkan bagian barat (sekarang Maharashtra) memberontak melawan dinasti Adil Shahi Islam di Bijapur, dengan tujuan mendirikan Hindavi Swarajya (artinya “otonomi India / India”). Namun, penguasa terakhir Bijapur ditaklukkan oleh Mugal Oranzeb. Oleh karena itu, kelompok pejuang Malaga melakukan permusuhan terhadap pemerintah Mughal hingga Perang Mughal Maratha (1680-1707). Setelah kematian Oranzeb, Maratha meraih kemenangan dan dominasi.

Baca Juga : Agen Tur Wisata Terbaik di Dunia

Kemudian, Kemaharajaan Maratha tampaknya berusaha mengembalikan bekas kerajaan Wijayanegara, seperti Kerajaan Mysore yang saat itu sedang berkonflik dengan Kerajaan Inggris. Setelah selesainya Perang Anglo-Mysore Kedua (1780–1784), Kekaisaran Marathon secara aktif menyerang dengan Perang Marathon-Mysore (1785-1787).

Maratha Kemaharajaan memiliki beberapa konflik dengan Inggris:

– Perang Anglo Marathon Pertama (1775–1782)
– Perang Anglo Marathon Kedua (1803-1805)
– Dalam Perang Anglo-Marathon ketiga (1817-1818), Inggris dengan cepat memenangkan perang tersebut dan membubarkan Kekaisaran Marathon. Negara bagian Satara dan Bangsler, serta wilayah Nagpur, Indore dan Gwalior menjadi distrik kerajaan di bawah kendali Kerajaan Inggris.

 

2021 Bangladesh Benteng Lalbagh Dhaka

Related Posts

Dhakacity - Informasi Terbaru Kota Dhaka Bangladesh