Lambang Kekayaan Sejarah Dan Budaya Bangladesh

Ibukota Bangladesh Tentang Dhaka Ciy

Lambang Kekayaan Sejarah Dan Budaya BangladeshBangladesh memiliki latar belakang sejarah yang sangat kaya. Sejak awal, negara ini telah diperintah oleh beberapa kaisar paling kuat dari zaman kuno. Para penguasa ini telah membangun istana terindah dengan desain elegan yang dapat bersaing dengan keajaiban arsitektur modern.

Lambang Kekayaan Sejarah Dan Budaya Bangladesh

dhakacity – Tur Anda ke Bangladesh tidak akan lengkap jika Anda tidak mengunjungi kastil-kastil indah ini. The Ahsan Manzil dan Lalbagh Fort dua tempat tersebut. Mengikuti arahan pemandu wisata lokal , Anda dapat menikmati kunjungan Anda sepenuhnya.

Lokasi

Alasan di balik menempatkan kedua tempat ini di lorong yang sama adalah karena lokasinya. Mereka terletak sangat dekat satu sama lain di Old Dhaka , di tepi sungai Buriganga (Gangga). Ahsan Manzil berdiri di Kumortoli, jalan Ahsanullah sedangkan Benteng Lalbagh terletak di tempat bernama Lalbagh. Jalan menuju tempat-tempat indah ini sangat sempit dan padat. Kendaraan bermotor dan tidak bermotor bergerak di jalan yang sama. Anda akan memerlukan bantuan pemandu wisata untuk mencapai tujuan Anda dengan aman.

Ahsan Manzili

Dibangun pada tahun 1872, istana merah muda ini memiliki salah satu desain arsitektur paling indah yang pernah Anda lihat. Kompleks besar akan memberi Anda gambaran yang jelas tentang gaya hidup penguasa kota Dhaka saat itu. Itu pada dasarnya adalah kediaman Nawab Abdul Gani, yang merenovasi rumah taman asli dari Tuan Tanah Sheikh Enayet Ullah dan menamakannya setelah putranya Khaza Ahsanullah. Seluruh kastil telah dibangun kembali pada akhir 1980-an untuk menyelamatkannya dari terlupakan dan kini telah diubah menjadi museum nasional.

Baca Juga : Tempat Melepas Penat Terbaik Di Dhaka

Ahsan Manzil benar-benar melambangkan keunggulan budaya yang kaya dari Bangladesh. Ini telah memantapkan dirinya sebagai salah satu monumen arsitektur terbaik di dunia. Setiap tahun sejumlah besar wisatawan datang ke Dhaka untuk melihat istana megah ini. Keindahan dan kebesaran mantra kastil membatasi sebagian besar pengunjungnya. Desain struktur berbentuk kubah menggambarkan yang digambarkan dalam “Malam Arab”. Struktur besar langsung menghadap ke sungai Gangga. Jika Anda duduk di tangga depan, angin sepoi-sepoi sungai akan mendinginkan inti hati Anda.

Kastil utama terdiri dari dua bagian; sisi timur dengan kubah dikenal sebagai “Rong Mahal” dan bangunan barat dikenal sebagai “Ondor Mahal” . Pemandu wisata akan menunjukkan Anda di sekitar ruang negara besar, ruang tamu, perpustakaan, ruang kartu dan dua kamar tamu di gedung timur. Ruang makan yang indah, ruang dansa, dan beberapa kamar kecil lainnya terletak di sisi barat. Ruang tamu didekorasi dengan langit-langit kayu buatan yang indah. Aula darbar atau ruang pertemuan yang menakjubkan menarik perhatian sebagian besar wisatawan. Di ruang penyimpanan Anda akan menemukan semua barang berharga yang digunakan para Nawab.

The pemandu wisata akan menunjukkan potret semua Nawabs tergantung di dinding dengan deskripsi pemerintahan mereka. Desain arsitektur tangga memiliki kualitas yang sangat tinggi. Pagar tangga dihiasi dengan daun sulur. Lantai dan dinding beranda dan kamar terbuat dari marmer dan pintu ditempatkan di dalam lengkungan melingkar. Pintu warna-warni dan balok kayu menambah keindahan struktur. Kubahnya didesain begitu elegan sehingga bentuknya segi delapan terlihat seperti kuncup bunga teratai.

Seluruh tempat dibanjiri pengunjung pada akhir pekan. Orang-orang datang bersama keluarga dan teman-teman mereka untuk menikmati keindahan pemandangan istana. Anda juga dapat menikmati perjalanan perahu di sungai Gangga dengan biaya yang sangat minim. Meskipun fotografi dilarang di dalam gedung, Anda dapat memotret tempat-tempat di sekitar kastil. Pemandu wisata Anda akan membantu Anda mengatur seluruh perjalanan dan menjadikan masa tinggal Anda di sana tak terlupakan.

Benteng Lalbagh

Benteng Lalbagh didirikan pada tahun 1678 oleh Pangeran Muhammad Azam, Raja Muda Benggala saat itu. Dia adalah putra Kaisar Mughal Aurangzeb. Kastil ini juga dikenal sebagai “Benteng Aurangbad”. Kemudian, Muhammad Azam dipanggil kembali oleh ayahnya dan Subadhar berikutnya dari Dhaka Shaista Khan tidak melanjutkan pekerjaan pembangunan benteng. Setelah kematian putrinya, Shaista Khan berpikir bahwa tempat itu terkutuk dan meninggalkan struktur yang tidak lengkap.

Pari Bibi masih beristirahat dengan tenang di makamnya, yang terletak di salah satu dari tiga struktur utama benteng. Ada air mancur yang indah dan taman yang mengelilingi makamnya. Beberapa sejarawan percaya bahwa, dia bertunangan dengan Pangeran Muhammad Azam pada saat kematiannya. Diwan-i-aam atau ruang kantor dan pemandian Nawab Shaista Khan kini telah diubah menjadi museum.

Benteng ini memiliki banyak lorong dan kamar rahasia. Labirin seperti istana akan memberi Anda pengalaman yang sangat mendebarkan. Hanya pemandu wisata lokal yang tahu ke mana jalan ini akan membawa Anda. Ini terutama dibangun untuk melarikan diri dengan aman selama masa perang jika diperlukan. Anda juga akan menemukan masjid raksasa di dalam kompleks utama. Di kastil utama, senjata, pakaian, dan barang berharga lainnya dari abad ke – 17 disimpan dengan aman.

Pemandu wisata Anda akan menunjukkan kepada Anda tiga gerbang utama untuk masuk ke dalam kastil. Sungai Gangga dapat dilihat dari gerbang selatan, Seperti Ahsan Manzil , benteng Lalbagh juga sangat populer di kalangan wisatawan lokal dan asing. Tempat ini tetap buka dari Minggu hingga Jumat. Old Dhaka sangat terkenal dengan makanannya dan Anda akan melihat antrian restoran di depan Benteng yang menyajikan makanan cepat saji dan masakan lezat. Pengunjung di sini kebanyakan adalah mahasiswa dari berbagai universitas.

Dua kastil yang mempesona ini akan membuat Anda merasa seperti; entah bagaimana Anda telah melakukan perjalanan melalui waktu dan mencapai abad pertengahan seperti yang telah Anda baca di buku cerita. Ini adalah dua atraksi wisata utama kota Dhaka. Untuk kunjungan yang informatif dan nyaman, Anda disarankan untuk menghubungi pemandu lokal sebelum tiba.

Sedikit Sejarah

Di era Mughal, ada rumah kebun Syekh Enayet Ullah, pemilik Jamalpur Porgona (distrik), di tempat ini. Syekh Enayet Ullah adalah orang yang sangat menawan. Dia memperoleh area yang sangat besar di Kumartoli (Kumartuli) dan memasukkannya ke dalam rumah kebunnya. Di sini ia membangun sebuah istana yang indah dan menamakannya “Rongmohol” (Rangmahal). Dia biasa menikmati di sini mengumpulkan gadis-gadis cantik dari dalam dan luar negeri, mendandani mereka dengan gaun cantik dan ornamen mahal.

Ada pepatah yang mengatakan bahwa pendiri Dhaka (perwakilan kaisar mughal) tertarik pada salah satu gadis cantik. Dia mengundang Sheikh Enayet Ullah ke pesta suatu malam dan membunuhnya dalam konspirasi ketika dia kembali ke rumah. Gadis itu juga bunuh diri dalam kemarahan dan kesedihan. Ada makam Syekh Enayet Ullah di sudut timur laut halaman istana yang hancur pada awal abad ke-20.

Mungkin pada masa Nawab Alibardi Khan (Kakek Nawab Siraj-Ud-Daulah ) sekitar abad 1740, Syekh Moti Ullah, putra Syekh Enayet Ullah, menjual properti itu kepada para pedagang Prancis. Ada rumah dagang Prancis di samping properti ini. Rumah perdagangan menjadi lebih kaya setelah membeli properti ini. Pada saat itu, para pedagang Prancis dapat melakukan bisnis di sini tanpa membayar pajak apa pun dengan dekrit dari kaisar Aurangzeb.

Pada saat itu, Prancis menjadi sangat kaya dengan melakukan bisnis di sini dalam persaingan dengan Inggris dan perusahaan Eropa lainnya. Mereka membuat istana besar dan menggali kolam untuk air manis di properti yang baru dibeli. Kolam itu masih ada di kompleks Ahsan Manzil yang pada waktu itu disebut “Les Jalla”. Dalam Perang Tujuh Tahun, Prancis dikalahkan dan semua properti mereka direbut oleh Inggris. Pada tanggal 22 Juni 1757, Prancis meninggalkan rumah perdagangan dengan armada 35 kapal dari stasiun sungai Buriganga di depan Kumartuli.

Pada tahun 1785, Prancis mengalihkan properti itu kepada seorang pedagang Prancis bernama Mr. Champigni, dan merebutnya kembali pada tahun 1801. Menurut kesepakatan Paris tahun 1814, Prancis mengklaim semua properti kiri mereka di Dhaka, dan pada tahun 1827 properti itu dikembalikan lagi ke Perancis. Untuk meningkatkan kekuatan Inggris, Prancis terpaksa meninggalkan anak benua. Mereka memutuskan untuk menjual semua properti mereka di Dhaka. Maka pada tahun 1830, rumah dagang Kumartuli dibeli oleh pemilik mapan Dhaka, Khwaja Alimullah .

Setelah beberapa pekerjaan renovasi, rumah perdagangan menjadi kediaman Khwaja Alimullah . Pada masanya, sebuah kandang dan masjid keluarga ditambahkan di kompleks itu. Setelah kematiannya, putranya Nawab Bahadur Sir Khwaja Abdul Ghani mengembangkan properti tersebut, dan menamakannya “Ahsan Manzil” setelah putranya Khwaja Ahsanullah .

Baca Juga : Menikmati Liburan di Kota Ostend, Flanders

Di sisi timur gedung lama, dia membuat gedung baru dengan desain yang berbeda, dan juga melakukan pekerjaan renovasi besar-besaran pada gedung lama. Sejak itu, bangunan lama disebut “Ondor Mohol” dan bangunan baru disebut “Rangmahal”.

Pada malam hari tanggal 7 April 1888, tornado dahsyat menghantam kota Dhaka menyebabkan kerusakan besar. Ahsan Manzil rusak parah dan ditinggalkan. Seorang insinyur Inggris dari Kolkata tiba di sini untuk memeriksa istana.

Dia berpendapat bahwa kecuali “Rangmahal”, semua bagian lain dari istana harus dibangun kembali. Jadi Nawab Bahadur Sir Khwaja Abdul Ghani dan putranya Nawab Bahadur Sir Khwaja Ahsanullah mengalihkan perhatian penuh mereka untuk membangun kembali istana. Kedua bangunan tersebut direkonstruksi selama waktu itu dengan desain baru dan diawasi oleh insinyur lokal Gobinda Chandra Roy.

Ahsan Manzili Budaya Bangladesh Kekayaan Sejarah

Related Posts