Kunjungi Kembali Sher e Bangla Nagar Karya Louis Kahn, Dhaka, Bangladesh

Ibukota Bangladesh Tentang Dhaka Ciy

Kunjungi Kembali Sher e Bangla Nagar Karya Louis Kahn, Dhaka, Bangladesh – Kompleks Capitol di Dhaka, Bangladesh, memadukan keagungan yang mengesankan dengan kesederhanaan yang melumpuhkan, menandakan Postmodernisme. Kompleks Capitol Louis Kahn di Dhaka, Bangladesh, adalah sebuah karya epik dalam sejarah arsitektur modern yang masih diselimuti misteri.

Kunjungi Kembali Sher e Bangla Nagar Karya Louis Kahn, Dhaka, Bangladesh

  Baca Juga : Perjalanan Bangladesh : Hal Yang Perlu Diketahui Sebelum Anda Pergi

dhakacity – Dhaka adalah situs kritis dari tawaran baru Kahn dalam kosmos Modernis. Terletak di tepi geografis dan ideologis kosmos itu, proyek ini benar-benar memperluas cakrawala arsitektur modern, yang mandek dalam kelesuan ideologisnya sendiri. Dalam menggabungkan intensitas primordial dengan program modern, dan menghidupkan kembali tujuan arsitektur sipil yang terkikis, Kahn mampu mengartikulasikan di Dhaka semacam Modernisme mistis (yang oleh beberapa orang akan digambarkan sebagai pendahulu Postmodernisme).

Pentingnya Kompleks Capitol terkait erat dengan gerakan nasional dan politik Bengali. Korespondensi antara bentuk arsitektur dan norma-norma budaya inilah, yang seringkali bekerja pada tingkat yang tersembunyi, yang belum sepenuhnya diselidiki. Seberapa banyak Kahn sendiri berpartisipasi dalam masalah ini tidak jelas tetapi ada kemungkinan bahwa perenungan Kahn tentang arsitektur, ‘institusi’, dan lanskap ditemukan di Dhaka sebagai suatu kebetulan dan juga kebermaknaan timbal balik.

‘Dengan membiarkan alam menginvasi artefak, mengikis selubungnya, membuatnya keropos, dan akhirnya mengambilnya kembali, Kahn membuat dinamika pelapukan dan lanskap terlihat’

Ini juga menceritakan bahwa ketika Kahn menerima perhatian dunia pada tahun 60-an, ia menemukan sedikit keberhasilan di Amerika Serikat dengan jenis arsitektur yang ia kembangkan. Tanggapan datang dari Bangladesh dan India. Komitmen Kahn terhadap proyek-proyek di anak benua itu luar biasa; Dhaka sangat istimewa baginya, di mana dia mendapati dirinya siap untuk pertunjukan alkimia yang hebat. saat merekam Arsitek Saya, putranya Nathaniel Kahn mengingat semangat yang dirasakan ayahnya untuk tugas ini. ‘Saya pikir dia menemukan proyek impiannya di Dhaka: merancang pusat pemerintahan di negara baru berarti, jika dia melakukannya dengan benar, jika dia mampu membangun visinya, dia tahu itu bisa mengubah dunia’.

Ditugaskan pada tahun 1963, dan yang kemudian dikenal sebagai Sher e Bangla Nagar, atau kota ‘Macan Benggala’, setelah gelar kehormatan seorang pemimpin nasionalis Bengali, proyek ini terkait erat dengan tahun 1960-an yang penuh gejolak ketika Bangladesh adalah bagian dari Pakistan terutama gejolak politik di Pakistan yang mengarah pada pembentukan Bangladesh. Sementara sejumlah arsitek terkenal Paul Rudolph, Stanley Tigerman, Richard Neutra, Constantin Doxiadis, dan lain-lain bekerja di Bangladesh pada waktu itu (saat itu dikenal sebagai Pakistan Timur), sebagian besar untuk proyek-proyek di bawah inisiatif pembangunan Amerika, tidak ada yang mampu melampaui imperatif tekno-fungsional atau iklim-konstruksional. Kesibukan Kahn dengan Dhaka tidak dapat dikemas hanya dalam format konvensional pengembangan proyek.

Untuk mewujudkan pembangunan proyek dengan kompleksitas dan kebesaran yang belum pernah terjadi sebelumnya diperlukan partisipasi sejumlah besar orang yang kurang dikenal dalam kisah Kompleks Capitol. Master arsitek Bengali Muzharul Islam, yang awalnya diundang untuk mendalangi proyek, pada gilirannya menyerahkan komisi kepada Kahn; kepala insinyur Departemen Pekerjaan Umum, Kafi luddin Ahmed, mengawasi pembangunan kompleks itu; dan Henry Wilcots, rekan dekat Kahn, terlibat sejak awal dan mengawasi penyelesaian setelah kematian Kahn pada 1974.

Apa yang membuat ide-ide Kahn di Dhaka menarik adalah optimismenya yang hampir mistis terhadap kebajikan arsitektur pada saat arsitektur modern menjadi sasaran serangan yang dapat dimengerti. Melalui keluarga bentuk dan pemikiran puitisnya, Kahn menggunakan apresiasi ulang terhadap sejarah dan institusi manusia. Dia menggembar-gemborkan pelanggaran dalam apa yang dilihat oleh kritikus Italia Maria Bottero sebagai sirkuit tertutup dari organikisme Wright dan rasionalisme Eropa, untaian utama budaya arsitektur modern pada waktu itu. Pada saat Kahn tiba di Dhaka, dia telah menginternalisasi sejarah dan abad ke-20 dengan hampir mulus: orang dapat mengatakan bahwa jika dia orang Romawi dalam orientasi arsitekturnya, dia juga Mughal. Jika dia modern, dia juga primordial, dan jika dia adalah seorang arsitek abad ke-20, dia juga seorang alkemis kuno.

Kebanyakan kritikus telah terbukti agak tidak memadai dalam menceritakan kinerja Kahn di Dhaka. ile sejarawan arsitektur Vincent Scully menggambarkan arsitektur Kahn di anak benua India sebagai ‘ekspresi fasih ruang dan struktur yang memunculkan stabilitas tradisional’, hanya sedikit yang mengartikulasikan bagaimana karya tersebut mendukung stabilitas tersebut dengan cara baru yang radikal. Untuk kritikus lain, kekhasan proyek Dhaka pesona Kahn dengan kuno menimbulkan kecurigaan. Sejarawan arsitektur Italia Manfredo Tafuri turun dengan dakwaan paling keras, mengatakan bahwa arsitektur Kahn tidak lagi berlaku dalam konteks Euro-Amerika dan hanya dapat diekspor ke negara-negara ‘dunia ketiga’. Yang lain membuat komentar yang lebih dermawan, bahwa kompleks perakitan sangat mahal untuk negara miskin seperti Bangladesh, dan arsitektur monumental terputus dari budaya dan konteksnya. Tampaknya sekarang banyak dari komentar itu prematur dan memerlukan penilaian ulang.

Kompleks Capitol biasanya digambarkan terutama sebagai ansambel tektonik yang monumental, meninggalkan tiga tema yang diremehkan: hubungan antara arsitektur dan lanskap, kehadiran yang sakral dalam konteks modern, dan ranah sipil di kota kontemporer.

Dalam menyusun rencana keseluruhan, Kahn menyusun Gedung Majelis Nasional sebagai mahkota kompleks. Kahn menceritakan dengan cara mistiknya yang khas: setelah tiga hari berjuang dengan desain, dia ‘jatuh dari tempat tidur’ dan menganggap pertemuan itu sebagai peristiwa transendental. Lebih penting lagi, dia telah mengajukan pertanyaan menyelidik lain untuk dirinya sendiri tentang sifat proyek: ‘Bagaimana gedung-gedung itu akan mengambil tempat mereka di atas tanah?’ Tema rangkap dua ini perakitan bersifat transenden dan cara bangunan mengambil tempat di atas tanah menjadi asal mula proyek tersebut. ‘Berlangsung’ akan menjadi tema abadi bagi Kahn, menghasilkan etos relasional baru antara arsitektur dan lanskap yang akan ditindaklanjuti dalam proyek-proyek selanjutnya.

Lanskap sungai dan hidrologis Bangladesh adalah titik awal bagi Kahn ketika dia berjuang dengan alasan lokasi untuk proyek tersebut. Pada kunjungan pertamanya ke Dhaka pada tahun 1963, Kahn membuat beberapa sketsa di kapal pesiar sungai yang merekam kesannya tentang keberadaan air yang luar biasa dan menyegel pemahamannya tentang lanskap perairan. Dia kemudian mengamati bahwa di Bangladesh seseorang perlu menghasilkan ‘arsitektur tanah’, yang berarti bahwa fakta bangunan mendasar di negara delta itu adalah cetakan bumi untuk menyediakan platform dan bentuk protoarsitektur. Dia mengkonseptualisasikan bahwa sebagai proses ‘gali dan gundukan’, sesuatu yang melibatkan penggalian tanah untuk membuat gundukan tanah di mana bangunan ditempatkan; lubang yang digali menjadi kolam atau danau. Kahn membuat sangat sedikit sketsa untuk Dhaka, tapi yang dia lakukan adalah tentang air. Pada perjalanan perahu pertamanya, ia mencatat pemahaman tentang etos sungai tempat itu.

Disusun sebagai kota mini, Sher e Bangla Nagar dicirikan oleh dua agregasi yang terletak pada sumbu utara-selatan yang dipisahkan oleh taman dan danau, dan diatur oleh jaringan elemen bujursangkar dan diagonal (bangunan, komponen lanskap, dan jalur). Desain untuk denah terpusat Gedung Majelis Nasional mulai dapat diprediksi: dalam geometri ortogonal yang kencang, ruang perakitan utama menempati bagian tengah yang dikelilingi oleh ruang-ruang bawahan (kantor, ruang pertemuan, kafetaria, dll). Dalam perkembangan desain yang progresif, elemen lingkar luar secara bertahap menjadi terlepas dari volume utama dan semakin memperoleh otonomi figural yang memberikan cahaya dan pandangan untuk interior. Dalam proses ini geometri kencang diubah menjadi dinamika Barok yang cekung dan cembung, dengan ‘fasad’ eksterior bergelombang bolak-balik. Ruang tengah diartikulasikan dalam ruang rawat jalan seperti jalan yang menakjubkan dan pengepungan sumur cahaya dan udara; tudung cahaya menyembur ke kaki langit saat lubang-lubang raksasa diposisikan ke arah kota. Fisiognomi Gedung Majelis Nasional dicirikan oleh otonomi dan integrasi simultan antara pusat dan pinggiran.

Untuk rencana terpusat bangunan, banyak kritikus telah mencari hubungan genetik ke bangunan Renaissance seperti St Peter, monumen Mughal, serta kuil-biara Buddha di Bangladesh. Dengan rencana terpusat, Kahn jelas berusaha untuk mengilhami Gedung Majelis dengan aura sakral dan spiritual pada saat mengartikulasikan spiritualitas di dunia sekuler modern adalah proposisi yang rumit, dianggap mencurigakan oleh kaum tradisionalis dan ideolog progresif. Reifikasi pusat ini, dan diinterpretasikan memanjakan hal-hal spiritual, yang membuat banyak kritikus, seperti Tafuri, tidak nyaman dengan arsitektur Kahn.

Dalam niatnya untuk memanfaatkan spiritual, Kahn mungkin lebih dekat dengan klaim penyair-filsuf Bengali Rabindranath Tagore bahwa seni adalah salah satu jendela di mana manusia berhubungan dengan apa yang disebutnya ‘realitas abadi’. Kahn dikatakan sebagai anggota Masyarakat Tagore di Philadelphia pada 1950-an, yang berarti aksesnya ke pandangan dunia Bengali sebelum kedatangannya di Dhaka. Selain inovasi lokal dalam konstruksi beton untuk Gedung Majelis Nasional, Kahn menghidupkan kembali puisi arsitektur bata dengan resonansinya yang kuat di wilayah tersebut. Dalam orde baru arsitektur bata Kahn, dengan geometri bentuk, bayangan dalam, fisiognomi yang memeluk bumi, dan artikulasi lengkungan dengan ikatan beton, ia memperkenalkan kosakata baru dalam repertoar arsitektur modern regional, dan mungkin meresmikan apa kemudian digambarkan sebagai ‘regionalisme kritis’.

‘Bagaimana bangunan akan menyatu’, yaitu penataan bangunan dan ruang, merupakan tema utama Kahn. ile air dan taman memberikan materialitas situs, pengaturan keseluruhan dari Sher e Bangla Nagar membangkitkan sejumlah sumber, dari urutan hirarkis dan diagonal dari Beaux-Arts perencanaan untuk gambar spekulatif Piranesi dari daerah Pantheon di Campo Marzio. Sifat hidrogeologis delta dapat dilihat pada bangunan yang berdesak-desakan, massa berdesak-desakan dengan permukaan kasar dan berlapis yang muncul dari lanskap berair delta seperti benda purba yang mengkristal menjadi massa prismatik. Kegigihan Kahn dalam memahami organisme arsitektur sebagai koagulasi dari tanah mengatakan sesuatu tentang pemahamannya yang unik tentang asal usul bentuk arsitektur.

Dengan lubang-lubang raksasa di sampul Gedung Majelis Nasional dan bangunan bata, Kahn tidak hanya menciptakan ruang bayangan yang luas sebagai respons terhadap iklim tropis, ia diam-diam ‘mempercantik’ bangunan-bangunan itu. Dengan membiarkan alam matahari, angin dan hujan delta untuk ‘menyerbu’ sebuah artefak, mengikis selubungnya, membuatnya keropos, dan akhirnya menguasainya kembali, Kahn membuat dinamika pelapukan dan lansekap terlihat di dalam bangunan. Keterlibatan aura atmosfer seperti itu dimungkinkan di Dhaka karena Kahn umumnya tidak menggunakan kaca dan jika dia melakukannya, dia meminimalkannya. ‘Masonry mass dan void. Itulah yang diinginkan Kahn’, seperti yang diamati Scully, atau ‘arsitektur bentuk terbuka, yang terintegrasi dengan udara plein dari lanskap sekitarnya’, seperti yang disimpulkan Bottero.

Meskipun rencana untuk Sher e Bangla Nagar disusun di dataran kosong (bekas pertanian eksperimental) jauh dari kota utama pada 1960-an, ansambel Kahn tidak memiliki hubungan eksplisit apa pun dengannya. Seberapa besar hubungan tatanan klasik yang diwakili oleh pusat simbolis dan rencana kota referensial diri dengan sifat terfragmentasi urbanisasi Dhaka saat ini?

Tidak tertarik pada rumpun ekonomi pasar, atau campuran habitat ad hoc, Kahn ingin menyaring jenis institusi untuk menemukan esensi kota yang tidak dapat direduksi. Sementara kebangkitan kota ‘asli’ mungkin mementingkan diri sendiri, hal itu dapat dihibur karena dua alasan: dalam konteks Barat, seperti yang diamati Kenneth Frampton, karena ‘kemerosotan fatal semua lembaga beradab di kota konsumerisme’, dan dalam konteks non-Barat, karena amnesia di mana urbanisme vital telah berakhir. Pertanyaan apakah Sher e Bangla Nagar adalah sebuah kota, dan apakah mesin simbolis yang spektakuler ini tidak selaras dengan kota kontemporer yang bergejolak, mungkin ditebus oleh rencana lanskap keseluruhan struktur bangunan, danau, dan taman. Dalam konteks kota yang tegang seperti Dhaka,

Bangladesh

Related Posts