Kota Dhaka Membuka 21 pasar ternak Untuk Idul Adha mulai 17 Juli

Kota Dhaka Membuka 21 pasar ternak Untuk Idul Adha mulai 17 Juli

Berita Ibukota Bangladesh Tentang Dhaka Ciy

Kota Dhaka Membuka 21 pasar ternak Untuk Idul Adha mulai 17 Juli – Pihak berwenang telah menyetujui 21 pasar, termasuk dua yang permanen di Gabtoli dan Sarulia, untuk hewan kurban di tempat-tempat yang ditentukan di bawah dua perusahaan kota Dhaka menjelang Idul Fitri di tengah pandemi Covid-19. Menurut pejabat Dhaka South City Corporation (DSCC) dan Dhaka North City Corporation (DNCC), 11 pasar akan berada di DSCC dan 10 di DNCC — dan semuanya akan beroperasi dengan tetap menjaga aturan keselamatan kesehatan Covid-19.

Kota Dhaka Membuka 21 pasar ternak Untuk Idul Adha mulai 17 Juli

Kota Dhaka Membuka 21 pasar ternak Untuk Idul Adha mulai 17 Juli

dhakacity – Para pejabat mengatakan kedua perusahaan kota telah mengambil persiapan yang diperlukan dalam hal ini menjelang Idul Adha. Pejabat DSCC dan DNCC mengatakan kepada Dhaka Tribune bahwa mereka akan fokus untuk memastikan kebersihan di pasar ternak karena pengelolaan pasar akan mengikuti arahan pemerintah. Chief Executive Officer DSCC Farid Ahmed mengatakan manajemen pasar berencana untuk menyelesaikan semua persiapan pada 16 Juli dan membuka pasar mulai 17 Juli.

Baca juga : Bangladesh datangkan vaksin AstraZeneca untuk atasi kasus covid meningkat

Mereka akan tetap buka hingga 21 Juli, ketika Bangladesh akan merayakan Idul Adha. Dia mengatakan sebuah LSM juga akan membantu orang-orang yang terlibat dalam pengelolaan pasar sementara pengadilan keliling akan dilakukan untuk memastikan hukum dan ketertiban. Di sisi lain, Chief Property Officer DNCC Mozammel Haque mengatakan perusahaan kota akan memberi tahu pembeli, penjual, dan penyewa tentang menjaga aturan kebersihan di pasar ternak. Namun, lembaga penegak hukum juga akan berada di pasar untuk menjaga hukum dan ketertiban serta menegakkan aturan keselamatan kesehatan, tambahnya.

Tempat-tempat yang ditunjuk untuk pasar ternak di bawah DSCC termasuk area Postogola Shamshan Ghat, ruang terbuka yang berdekatan dengan Shahjahanpur Utara dan Bazar Gerbang Kereta Api Khilgaon, ruang terbuka yang berdekatan dengan lahan Institut Teknologi Kulit, ruang terbuka yang berdekatan dengan Meradia Bazar, Universitas Donia di Jatrabari, Dhupkhola East End Club, ruang terbuka yang berdekatan dengan Terminal Truk Dholakhal, ruang terbuka di Aftabnagar (Perumahan Timur) Blok E, F, G, dan H (Bagian 1 dan 2), ruang terbuka yang berdekatan dengan Klub Rahmatganj, dan Sarulia.

Tempat yang ditunjuk untuk pasar ternak di bawah DNCC termasuk Uttara Sektor 17 dari Brindabon ke Northside BGME, Bhatara (Sayeednagar), ruang terbuka Perumahan Badda Timur (Aftabnagar), Jalan Mohammadpur 40-kaki (Basila) dengan Perumahan Rajdhani, ruang terbuka Perumahan Shopnodhara dan kota Basila Garden, Mirpur 6, ruang terbuka di Proyek Perumahan Shahednagar di Uttarkhan Moinertek, kedua sisi jalan Dumni Bazar berdekatan dengan Jembatan Purbachal, ruang terbuka di Jalan 300 kaki dengan sisi utara Salam Steel ltd dan Perumahan Jumuna Co, dan tempat permanen individu dan Gabtoli di Mirpur.

Sementara itu, seperti tahun lalu dan mengingat pandemi Covid-19, sejumlah situs web juga diatur untuk menjual hewan kurban secara online, dalam upaya untuk membantu orang menghindari keramaian.

Pasar online Daraz adalah salah satu situs tersebut, dan telah memulai “Kurbanir Haat”, yang memungkinkan pelanggan untuk membeli hewan kurban melalui aplikasi Daraz dengan mempelajari foto, video, dan detail, termasuk berat, usia, jenis, dan warna hewan. hewan kurban. Haat akan berlanjut hingga 16 Juli.

Setelah berhari-hari yang tidak menentu, kedua perusahaan kota itu akhirnya menyelesaikan 11 pasar sapi Idul Fitri di Dhaka tahun ini. Dari mereka 8 akan dioperasikan oleh DSCC (Dhaka South City Corporation) dan 3 oleh DNCC (Dhaka North City Corporation). Selain itu, persiapan juga dilakukan untuk menata sejumlah pasar sapi kurban digital. Sebelumnya, otoritas yang lebih tinggi memutuskan untuk tidak mengizinkan pasar ternak fisik di dalam kawasan ibukota pada tahun ini. Mendeteksi respons hangat dari masyarakat umum terhadap pembelian sapi online, mereka telah membawa pasar sapi tradisional ke bawah fokus yang lebih luas. Namun, jumlah total mereka berkurang dari 22 tetap sebelum ketidakpastian dan osilasi. Menurut rencana awal, DSCC akan mengoperasikan 13 pasar dan DNCC 9. Menurut orang dalam, jumlah pasar ternak yang akan didirikan di Dhaka mungkin akan mengalami fase perubahan lagi.

Idul Adha adalah festival keagamaan terbesar kedua umat Islam. Alasan tidak mengatur pasar sapi kurban jauh-jauh hari sangat mencolok — menjaga penyebaran wabah Covid-19. Jika keputusan untuk tidak mengatur pasar ternak di ibu kota tetap berlaku, itu akan menjadi pertama kalinya dalam sejarah Dhaka bahwa penduduknya lebih memilih keamanan fisik daripada mengunjungi pasar ternak yang sesak dan terinfeksi virus mematikan.

Namun, menurut penduduk asli Dhaka, perayaan Idul Adha masih belum lengkap jika tidak memilih hewan kurban dari pasar sapi tradisional. Menurut orang-orang yang sadar akan keselamatan, dengan membiarkan pasar ternak berjalan seperti tahun-tahun sebelumnya, pihak berwenang mungkin telah melakukan kekacauan yang mahal dalam pembuatannya. Begitu pasar ternak dibuka untuk umum, akan sulit untuk memberlakukan banyak pembatasan terhadapnya. Menemukannya sebagai masalah yang sangat rumit yang melibatkan sentimen agama, hanya sedikit pihak berwenang yang tampaknya siap untuk berbicara tentang penyebaran virus pandemi yang menakutkan dari ‘haats’ yang biasanya berat. Tahun ini, para pembuat kebijakan seharusnya bersikap ekstra-pragmatis dan tegas dalam masalah mengizinkan pasar-pasar ini. Sponsor lokal dari banyak ‘haats’ ini selama beberapa dekade telah mengorganisir mereka di lingkungan padat penduduk. Jika mereka melanjutkannya tahun ini juga, udara yang sarat debu sebagian besar dengan virus Covid-19 dikhawatirkan akan mencemari atmosfer pasar. Sedikit yang tampaknya terganggu — baik penyelenggara atau pedagang, maupun pembeli dan penjual yang mencari keuntungan. Kebanyakan dari mereka datang ke kota dari daerah pedesaan yang miskin.

Namun, keputusan untuk tidak mengatur ‘haats’ di ibu kota tentu membuat banyak pihak sedih. Ketidakmampuan untuk membeli hewan kurban dari pasar yang besar membuat mereka kehilangan volume perayaan yang signifikan dan kesalehan yang terkait dengan pengorbanan ritual ini. Tawar-menawar, pembelian dan akhirnya membawa pulang hewan terkait dengan seluruh proses pengorbanan, berakhir dengan ‘qurbani’ pada hari Idul Fitri. Banyak orang yang tidak menemukan perbedaan antara perayaan Idul Adha kali ini dengan perayaan pada tahun-tahun bebas pandemi di masa lalu. Orang-orang ini tampaknya hidup di dunia yang tidak diganggu oleh kecemasan dari cobaan pandemi yang sedang berlangsung.

Tak perlu dijelaskan secara mendetail, hiruk pikuk antusiasme kerumunan orang membeli seekor sapi atau beberapa ekor kambing turut menyebarkan virus corona yang mengerikan itu. Saat menemukan diri mereka terperangkap dalam labirin orang yang hampir tak terhindarkan, banyak pembeli yang berniat mungkin menjadi terdorong untuk menentang pedoman kesehatan yang ada. Apalagi, tugas mewajibkan masyarakat untuk menjaga jarak sosial di pasar ternak adalah angan-angan. Dengan mencegah orang mengikuti metode kuno membeli hewan kurban dari pasar ternak yang ramai di masa pandemi, perusahaan akan mendapat pujian. Mempertimbangkan pro dan kontra dari masalah sensitif, otoritas yang lebih tinggi pada suatu waktu mulai mempertimbangkan untuk mendesak orang untuk membeli hewan kurban mereka secara online, karena mungkin tidak ada pasar ternak tua tahun ini.

Segmen penduduk Dhaka yang bijaksana akan menyambut baik keputusan untuk tidak menyelenggarakan pasar sapi tradisional Idul Fitri di tahun ini. Itu tidak akan mengurangi semangat klasik dari acara keagamaan. Haji Suci tidak terjadi dengan kehadiran umat Islam dari seluruh penjuru dunia tahun lalu. Dengan Covid-19 yang masih melanda dunia, skenario itu akan kembali juga tahun ini. Karena para peziarah dengan tulus ‘berniat’ untuk menunaikan ibadah haji, maka persiapan dan upaya lainnya tidak akan sia-sia.

Demikian juga, tujuan yang murni bijaksana dan mulia pasti ada di balik keputusan untuk tidak mengadakan pasar ternak terbuka di ibukota tahun ini. Tetapi pihak berwenang harus menyerah pada permintaan publik. Penataan pasar ternak yang diakui pemerintah kini menjadi kenyataan, seluruh proses dikhawatirkan akan dilanda sejumlah kesulitan. Karena belum diketahui apakah ‘lockdown keras’ saat ini akan tetap berlaku menjelang pasar ternak Idul Fitri, kekhawatiran membawa hewan ke Dhaka dari peternakan pedesaan yang jauh menghantui para pedagang dan pembeli. Ini adalah semacam dilema yang perlu diselesaikan tanpa penundaan. Atau, dalam situasi yang membingungkan, ibu kota mungkin harus bertahan dengan pasar ternak darurat di pinggir jalan. Namun bagi yang serius menjaga protokol kesehatan diharapkan tetap melakukan pembelian secara online.

Pasar ternak pada kesempatan Idul Adha, festival keagamaan terbesar kedua umat Islam, akan diluncurkan di Dhaka mulai 17 Juli dan akan berlanjut hingga 21 Juli. Md Mozammel Haque, Chief Estate Officer Dhaka North City Corporation (DNCC) mengungkapkan masalah ini pada Senin (12 Juli).

Dia mengatakan, “Sebanyak 19 pasar sapi akan didirikan di ibu kota pada perayaan Idul Adha selama lima hari, dari 17 Juli hingga 21 Juli. Di antaranya, 10 pasar termasuk yang permanen akan didirikan. di DNCC sementara 9 di DSCC. Sementara itu, Menteri Dalam Negeri Asaduzzaman Khan Kamal pada hari Senin mengatakan bahwa pemerintah akan mengambil keputusan atas pembatasan yang sedang berlangsung mengingat pedagang ternak dan pemilik toko.

Di mana pasar ternak akan didirikan di DNCC

1. Ruang Terbuka Perumahan Badda Timur (Aftab Nagar), Blok-E, Seksi-3.
2. Ruang kosong bersebelahan dengan Kaula Shial Bhanga.
3. Ruang terbuka di kedua sisi jalan menuju Mandal Dumni Bazar di Kelurahan no 43 dekat Jembatan Purbachal.
4. Ruang terbuka di Perumahan Timur di Mirpur Seksi-6, Bangsal-6.
5. Ruang Terbuka Proyek Perumahan Uttar Khan Mainartek.
6. Tempat kosong dari Brindaban ke BGMEA di sektor Uttara 17.
7. Pasar ternak sementara Bhatara (Sayeenagar).
8. Ruang terbuka Perumahan Rajdhani, Perumahan Shwapnodhara dan Bosila Garden City di Bosial yang berdekatan dengan jalan 40 kaki di Mohammadpur.
9. Tempat bersebelahan dengan Salam Steal Ltd, Perusahaan Perumahan Jamuna berdekatan dengan jalan 300 kaki di bawah Bangsal no 43.
10. Pasar sapi Mirpur Gabtoli (permanen).

Idul Adha Kota Dhaka pasar ternak

Related Posts

Dhakacity - Informasi Terbaru Kota Dhaka Bangladesh