8 Tempat Terindah Di Bangladesh

8 Tempat Terindah Di Bangladesh

Berita Blog

8 Tempat Terindah Di Bangladesh – Mencari permata tersembunyi Bangladesh. Bagi mereka yang suka menjelajahi tujuan di luar sorotan yang harus dilihat, Bangladesh menawarkan hasil yang kaya. Bahkan situs paling terkenal di negara yang tergenang air ini jarang dipadati turis, dan di reruntuhan terpencil, situs bersejarah, dan tempat kecantikan, Anda mungkin merasa memiliki seluruh tempat untuk diri sendiri.

8 Tempat Terindah Di Bangladesh

8 Tempat Terindah Di Bangladesh

dhakacity – Mulailah perjalanan Anda dengan orang-orang yang menyenangkan – perjalanan harimau di Sundarbans, naik perahu dayung Rocket, tur perkebunan teh – tetapi juga pertimbangkan permata tersembunyi berikut untuk membuat jus petualangan Anda mengalir.

Baca juga : Perangi Virus Covid-19 Varian Delta, Bangladesh Terapkan Perpanjang Karantina

– Muktagacha Rajbari

Salah satu dari beberapa rajbaris (rumah keluarga dari mantan bangsawan feodal) yang diam-diam runtuh terlupakan di kota-kota dan desa-desa di seluruh Bangladesh , Muktagacha Rajbari mencontohkan seperti apa seharusnya setiap reruntuhan. Indah dalam kebusukan, istana utama berada di jantung perkebunan seluas 10 hektar, eksterior megahnya dihiasi dengan tiang-tiang Korintus besar, tembok pembatas tinggi, dan karya plesteran bunga. Tidak ada rekonstruksi mewah atau renovasi teliti yang terjadi di sini; sebagai gantinya, Anda hanya memiliki kasus Ozymandian klasik tentang upaya manusia yang perlahan-lahan direklamasi oleh vegetasi di sekitarnya. Penjaga perkebunan yang antusias, yang berbicara sedikit bahasa Inggris, menghidupkan seluruh tempat dengan imbalan sedikit tip dari segelintir turis yang berhasil sejauh ini.

Cara ke Sana : Naik bus dari Mymensingh ke Muktagacha, lalu ikuti rambu yang mengarah ke rajbari dari jalan utama. Penduduk setempat yang lewat akan dengan senang hati menuntun Anda ke jalan yang benar jika Anda tersesat.

– Perbukitan Tanah Liat Cina

Perjalanan ke tempat ketenangan ini benar-benar setengah dari kesenangan perjalanan. Terletak dekat dengan perbatasan India, di ujung lain dari perjalanan perahu tiga jam yang menyenangkan di sepanjang Sungai Someshwari yang tenang, ‘bukit-bukit’ ini adalah serangkaian gundukan kecil tapi indah yang menjulang di atas sistem sungai dan lahan pertanian di sekitarnya, dan melampirkan sebuah danau yang tenang dengan air biru kehijauan yang jernih. Ini adalah tempat yang luar biasa untuk piknik yang dinaungi pepohonan dan beberapa fotografi alam, terutama di sore hari. Dalam perjalanan kembali, Anda dapat memilih naik becak dan melewati sejumlah desa suku terpencil di sepanjang jalan.

Cara ke Sana : Naik bus dari Mymensingh ke Biriri, di mana Anda harus bermalam. Pilihan bermalam terbaik Anda adalah YMCA atau YWCA, keduanya dapat mengatur perahu untuk Anda. Jika tidak, cukup pergi ke jalan utama dan beri tahu pengendara becak bahwa Anda ingin pergi ke ‘ cheena matir pahar ‘.

– Pulau Maheskhali

Dengan suasana pedesaan dan koleksi candi Hindu dan Buddha, pulau Maheskhali membuat pelarian yang sangat damai dari resor Cox’s Bazar yang kurang ajar. Negosiasi dermaga kayu yang panjang dan reyot yang berkelok-kelok di atas rawa-rawa ke dermaga kapal, lalu naik ke speedboat kecil yang lincah yang mengangkut penduduk setempat menyeberang ke pulau. Anda akan menavigasi melewati beberapa hutan bakau yang indah di sepanjang jalan, dengan perahu Anda terombang-ambing di antara kapal-kapal lain yang lewat. Di pulau Anda akan mendapatkan kesempatan untuk mengunjungi beberapa tempat garam, pasar pedesaan, dan unit untuk memproses ikan sundried, yang semuanya berkontribusi pada ekonomi lokal.

Cara ke Sana : Perjalanan dari dermaga ke Maheskhali memakan waktu sekitar 30 menit. Setibanya di pulau, Anda dapat menyewa becak otomatis seharga sekitar Tk500 untuk menunjukkan pemandangan selama beberapa jam ke depan.

Masjid Goaldi

Salah satu masjid tertua di Bangladesh yang masih hidup, Masjid Goaldi tersembunyi di antara lahan pertanian di sekitar Painam Nagar (lebih sering disebut sebagai Sonargaon), sebuah kota kecil yang ditinggalkan di dekat Dhaka di mana Anda juga dapat menemukan reruntuhan puluhan rumah besar abad ke-19 yang pernah dimiliki oleh keluarga Hindu kaya. Masjid juga telah ditinggalkan, dan tidak lagi menjadi tempat ibadah, tetapi itu membuat perjalanan sampingan yang berharga jika Anda mengunjungi Painam Nagar, dan merupakan alasan yang bagus untuk menjelajah ke luar jalur dan ke pedesaan tanpa harus tersesat. terlalu jauh dari Dhaka.

Cara ke Sana : Bus secara teratur antar-jemput antara Dhaka dan Painam Nagar. Keluar dari pemukiman, belok kiri lalu ikuti jalan yang mengarah ke luar kota dan masuk ke sawah. Untuk petunjuk arah dari sini, dekati setiap lokal dan minta ‘Masjid Goaldi’.

Baca juga :  Flanders, Sebuah Tempat dengan Segala Pesona

– Suaka Margasatwa Teknaf

Bukan hanya harimau yang bersembunyi di hutan Bangladesh. Ada juga gajah liar di sini (walaupun hanya beberapa), dan salah satu tempat terbaik untuk mencari mereka adalah cagar alam yang tidak banyak diketahui orang ini, yang membentang hingga ujung selatan terjauh di Bangladesh. Peluang Anda untuk melihat seekor gajah sangat tipis (malam hari adalah yang terbaik, ketika mereka keluar dari hutan dan menuju ke badan air untuk minum dan mandi). Namun, mendaki ke hutan berbukit di sini adalah sebuah petualangan tersendiri. Sepanjang jalan Anda mungkin menemukan penduduk desa yang menjelajah ke perbukitan untuk mengumpulkan kayu bakar. Jalan setapak ditandai pada papan kayu (hanya dalam bahasa Bengali), jadi cukup mudah untuk menemukan jalan Anda. Teknaf terikat ke barat oleh Teluk Benggala, jadi ada beberapa pantai yang mengesankan dan sepi juga.

Cara ke Sana : Naik bus tujuan Teknaf dari Cox’s Bazar. Turun ketika Anda melihat tanda dengan gajah di sisi jalan, sekitar 8 km sebelum Teknaf. Jika Anda ingin melihat gajah di malam hari, bermalam dimungkinkan di Hotel Ne-Taung di Teknaf, yang dapat Anda jangkau dengan becak otomatis dari cagar alam.

– Pasar terapung di Banaripara

Seperti pasar terapung yang lebih terkenal di Asia Tenggara, pasar terapung kecil di Banaripara adalah tempat penduduk setempat di bagian Bangladesh yang dipenuhi sungai ini datang untuk membeli dan menjual bahan makanan tanpa harus turun dari kapal mereka. Pasar khusus ini hampir seluruhnya menjual beras, dan melakukan perjalanan sampingan yang menarik dan tidak biasa dari Barisal sebagai bagian dari penjelajahan ke Bangladesh selatan. Hari Sabtu (secara lokal juga disebut ‘haat’ atau hari pasar) adalah hari tersibuk di sini, saat sungai penuh dengan toko-toko bobby dan kios-kios di jalur sempit menuju sungai terlihat paling berwarna. Barisal memiliki pasar terapung sendiri, yang mengkhususkan diri pada buah dan sayuran.

Cara ke Sana : Naik bus dari Barisal ke Banaripara, lalu berjalan kaki ke tepi sungai. Setelah menghabiskan hari di sana Anda dapat kembali ke Barisal untuk bermalam dan menginap di Hotel Athena International atau Hotel Sedona International .

– Sungai Sangu

Mengingat bahwa Bangladesh menawarkan perjalanan perahu dalam permutasi yang tak terhitung banyaknya, bentangan Sungai Sangu yang membentang antara Ruma Bazaar dan Bandarban sangat istimewa karena dua alasan. Pertama, pemandangan di sini sangat menakjubkan: inilah Chittagong Hill Tracts di mana Anda akan menemukan permukaan batu yang dramatis naik dari tepi air, didukung oleh perbukitan berhutan yang dipenuhi satwa liar. Alasan kedua adalah lebih sulit untuk mencapainya daripada rata-rata sungai Bangladesh, karena ketegangan politik dan komunal berarti bahwa orang asing memerlukan izin (dan terkadang penjaga bersenjata) untuk mengunjungi daerah tersebut. Meskipun demikian, naik perahu di sepanjang sungai malas itu ajaib, karena Anda melewati desa-desa yang hanya dapat diakses dengan perahu dan menikmati pemandangan pedesaan yang memukau di sepanjang jalan.

Cara ke Sana : Naik bus dari Bandarban ke Ruma Bazaar atau Khokhongjiri (tempat jeep tepi sungai yang terletak satu jam sebelum Ruma), lalu temukan tukang perahu lokal untuk membawa Anda kembali ke Bandarban melalui sungai (empat jam dari Khokhongjiri, enam jam dari Ruma) . Peluang Anda untuk mendapatkan perahu akan meningkat jika Anda memiliki pemandu lokal. Hillside Resort yang luar biasa di Bandarban dapat mengatur pemandu dan perahu ‘reservasi’ untuk perjalanan pribadi, berbeda dengan ‘perahu layanan’ yang melayani rute setiap hari.

– Kuil Kantanagar

Salah satu dari sedikit kuil terakota Bangladesh yang bertahan dari abad ke-18, kuil yang benar-benar indah yang didedikasikan untuk Dewa Hindu Krishna ini berdiri di tengah keterbukaan berangin yang luas di dekat kota utara Kantanagar dekat Dinajpur. Ini adalah pemandangan yang sangat nyata, dan selain dari gembala sapi yang lewat dengan ternaknya, Anda akan melihat beberapa manusia lain di sekitarnya, yang membuatnya sangat halus. Panel tanah liat yang terbakar di bagian luar kuil dibuat dengan detail yang rumit dan menghasilkan beberapa foto yang fantastis. Jika Anda berkunjung selama festival Hindu Maha Raas Leela pada akhir November atau awal Desember, Anda dapat menghadiri pekan raya pedesaan yang meriah yang berlangsung di sekitar kompleks candi.

Cara ke Sana : Bus beroperasi sepanjang hari dari kota Dinajpur ke desa Kantanagar, dari tempat itu berjalan kaki 10 menit yang indah melalui lahan pertanian yang subur dan dusun yang berlumpur. Anda juga dapat menyewa becak otomatis untuk perjalanan kembali ke kuil dari Dinajpur.

Bangladesh Wisata

Related Posts

Dhakacity - Informasi Terbaru Kota Dhaka Bangladesh