10 Hal Tentang Kota Dhaka, Bangladesh 2021

10 Hal Tentang Kota Dhaka, Bangladesh 2021

Berita

10 Hal Tentang Kota Dhaka, Bangladesh 2021 – Beberapa dari Anda mungkin sedikit baru di Kota Dhaka. Dhaka adalah ibu kota Bangladesh dan merupakan kota besar atau kota besar yang sangat padat. Kota ini juga menjadi salah satu kota besar di Asia Selatan. Menurut dai wikipedia.org, Dhaka terletak di tepi Sungai Briganga, dengan populasi lebih dari 16 juta pada tahun 2001. Ini menjadikannya kota metropolis dan kota terpadat di Bangladesh. Simak kisah di balik Kota Dhaka.

10 Hal Tentang Kota Dhaka, Bangladesh 202110 Hal Tentang Kota Dhaka, Bangladesh 2021

1. Permainan Cricket

Dhakacity.org Kriket adalah olahraga tim antara dua kelompok yang terdiri dari 11 orang. Bentuk kriket modern berasal dari Inggris, dan olahraga ini sangat populer di Persemakmuran Bangsa-Bangsa. Di beberapa negara di Asia Selatan, seperti India, Pakistan, dan Sri Lanka, kriket merupakan olahraga paling populer. Kriket juga penting di wales dan Inggris, Selandia baru, Australia, zimbabwe, Afrika Selatan dan Karibia, di mana orang-orang berbicara bahasa Inggris (disebut Hindia Barat atau Hindia Barat).

Baca Juga: Demonstrasi Anti-Modi Di Bangladesh, Menewaskan 10 Orang

Kriket adalah permainan yang melibatkan pemukul (“bat”) dan bola. Tujuan permainan ini adalah untuk mencetak lebih banyak poin (poin) daripada tim lain. Pertandingan kriket bisa berlangsung hingga lima hari, dan bisa berlangsung enam jam atau lebih per hari, dikutip dari merdeka.com

Aturan permainan

Ilustrasi lapangan kriket

Aturan permainan kriket dikodifikasikan dalam “Hukum Kriket” yang berlaku secara global (“Hukum Kriket”). Versi hukum kriket yang paling awal diketahui ditulis pada tahun 1744. Sejak 1788, manual ini dimiliki dan dipelihara oleh Marylebone Cricket Club di London.

Pertandingan kriket dimainkan oleh dua tim yang terdiri dari 11 pemain di lapangan khusus (lihat gambar di sebelah kanan) Lapangan kriket biasanya berbentuk bulat atau oval. Batas luar arena permainan ditandai dengan pembatas, pembatas tersebut bisa berupa pagar, ujung stand penonton, tali dan / atau garis di atas rerumputan. Tandai batas sebanyak mungkin di sepanjang rute

Ada celah persegi panjang di tengah lapangan (lihat gambar di bawah). Di kedua ujung lapangan terdapat struktur target yang disebut “gawang”. Jarak antara pintu-pintu kecil itu adalah 22 yard (20 m). Pelatarannya memiliki permukaan selebar 3 meter, dan rumputnya lebih pendek dari pelataran luar. Setiap gerbang tiket terdiri dari tiga tunggul pohon, sebuah batang kayu sepanjang 28 inci (710 mm) dimasukkan ke dalam tanah dalam garis lurus, dan dua kait ditempatkan di atas tunggul tersebut.

Seperti yang ditunjukkan pada gambar di atas, kedua ujung lapangan ditandai dengan empat garis putih: lipatan bowling, lipatan burst, dan dua lipatan. Ketiga tunggul pohon ditempatkan di tengah lipatan bowling dan panjangnya 104 inci (2; 600 mm). Lipatan pop-up ditarik keluar 4 kaki (1,2 m) di depan arena bowling; meskipun garis yang biasanya ditarik hanya 4 meter (2 meter ke kiri dan kanan gerbang tiket), panjang asli pop-up lipatan -up tidak terbatas. Meskipun panjang asli lipatan tidak terbatas, sudut kanan antara lipatan dan lipatan pop-up adalah 2,4 m.

2. “Kecanduan” cha

Teh merupakan minuman khas Dhaka yang bisa membuat Anda “ketagihan”. Orang Bangladesh sangat menyukai campuran manis susu dan teh panas. Bahkan, pengendara becak di sana bahkan bisa menghabiskan 20 cangkir teh sehari. Cha memberi mereka energi dan mengembara di Kota Dhaka. Mungkin cha mengandung “sesuatu”, jadi rasanya sangat istimewa.

3. Seni becak

Dhaka adalah kota yang penuh dengan becak. Lukisan dan seni dekoratif becak menjadi kebanggaan para pengendara becak di kota ini. Mereka sering menggunakan berbagai gambar kreatif dan unik untuk menggambar becak, seperti seniman film lokal, dewa, pemandangan alam, dll. Anda bisa membeli foto yang mereka buat di atas kayu sebagai oleh-oleh dan oleh-oleh.

Mungkin Anda tidak terlalu mengenal Bangladesh, tetapi tahukah Anda bahwa negara Asia Selatan ini memiliki transportasi umum roda tiga yang mirip dengan becak Indonesia? Sama seperti becak tradisional di nusantara, di Bangladesh, Lisha atau “thrisaw” merupakan salah satu angkutan umum yang sering Anda temui.

riksha menggabungkan sepeda dengan jok penumpang dengan dua roda, yang dicapai dengan mengayuh. Bedanya, pengendara riksha ada di depan dan penumpangnya di belakang.

4. Macet

Menurut data Forbes, Kota Dhaka adalah kota terpadat di dunia. Pada 2013, populasinya adalah 13,399 juta. Kota terpadat kedua adalah Mumbai di India, Karachi di Pakistan, Manila di Filipina, Lagos di Nigeria, Kogata di India, India di Delhi, Seoul, Mexico City, Teheran

Jika Anda kaya, mungkin Anda bisa bersantai di dalam mobil sambil merendam kaki. Tapi malang siap menyerap debu di knalpot mobil. Dari 23 kota terbesar di dunia, hanya 5 negara yang memiliki pendapatan tinggi. Sisanya berada di negara berkembang. Misalnya, di Mexico City, bandingkan jalan di sana dengan 0:57. Jumlah mobil lebih panjang dari jumlah jalan yang biasa dilalui pengendara.

Saat ini, Dhaka adalah kota terpadat dalam banyak hal dan menempati urutan ke-20 dalam hal jumlah penduduk. Jika hal ini terjadi, maka akan sulit untuk menyelesaikan masalah kemacetan perkotaan. Dalam hal infrastruktur jalan di Dhaka proporsinya hanya 7%. Sebaliknya, Paris mencapai 25%, dan Wina atau Washington dan Chicago mencapai 40%. Lebih buruk lagi, Dhaka memiliki 650 persimpangan di jalan-jalan kota, tetapi hanya 60 lampu lalu lintas. Meski begitu, beberapa orang terkadang meninggal.

Kerugian kemacetan tahunan mencapai 3,8 miliar dolar AS. Kualitas hidup masyarakat, polusi dan kualitas kehidupan sosial sangat buruk. Tidak ada jalan raya di pinggiran kota, dan kereta api hanya dapat diangkut ke luar daerah tersebut. Semua pekerja ada di kota.

Saat Anda datang ke Kota Dhaka, mohon jangan tanya teman Anda. Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke tempat tinggal Anda? Cuma jika “tidak ada yang tahu” diblokir, jawabannya “jika jalan hanya kosong selama 15 menit”.

5. Pasar memiliki sejarah 300 tahun

Pasar tradisional Bangladesh, jago berbuka makanan cepat saji
Selama lebih dari satu abad, pasar di Khok’s Bazar, kota tua Dhaka, telah mewarisi tradisi menjadi pasar terbesar dan terpopuler untuk jajanan buka puasa di ibu kota Bangladesh. Kantor Berita China Xinhua mengutip kalimat ini

Seperti tahun-tahun sebelumnya, menjelang matahari terbenam di pasar Chawkbazar, suasana meriah selalu menyelimuti pasar (tanda buka puasa), tempat pedagang dan pedagang menjual makanan kepada ribuan pelanggan.

Kantor Berita Xinhua mengamati ratusan toko sibuk menjual barang-barang unik dan tradisional untuk Idul Fitri Ramadhan.

Warga percaya bahwa buka puasa tradisional di pasar ini memiliki daya tarik tersendiri bagi para pecinta kuliner.

Makanan yang disediakan pun beragam, antara lain buah-buahan, kebab enak, telur, tahu, dan jajanan tradisional.

6. Sungai yang tidak pernah tidur

Sungai Buriganga Ini adalah sungai di Bangladesh yang mengalir melalui pinggiran barat daya ibu kota Dhaka. Kedalaman rata-rata adalah 7.6 meter (25 kaki) dan kedalaman maksimum 18 meter (58 kaki). Ini adalah salah satu sungai paling tercemar di negara ini.

Dahulu, aliran Sungai Gangga telah mencapai Teluk Benggala melalui Sungai Dhaleshwari. Pada abad ke-20, air permukaan dan sungai terkontaminasi oleh polietilen dan zat berbahaya lainnya di bangunan yang rusak di dekat tepi sungai.

Kota Dhaka Bangladesh 2021Kota Dhaka Bangladesh 2021

Padma, yang dikenal sebagai hidangan utama Sungai Gangga di Bangladesh, banyak berubah antara 1600-2000 Masehi. Sulit untuk melacak secara akurat berbagai saluran yang dilaluinya, tetapi kemungkinan besar mengalir melalui sungai Rampur Boalia, Chalan Beel, Dhaleshwari dan Buriganga, dan kemudian melalui Dhaka ke muara Meghna. Pada abad ke-18, sungai hilir mengalir lebih jauh ke selatan. Sekitar pertengahan abad ke-19, aliran utama selat melewati selat selatan, dan saluran itu disebut Kirtinasa. Padma (Padma) secara bertahap memulai jalurnya saat ini.

7. Kue yang fantastik

Tahukah Anda, selain terkenal dengan masakan kari ayamnya, Kota Dhaka juga menawarkan menu kue yang enak. Anda dapat menemukan berbagai kue khas Dhaka di toko kue lokal di pinggir jalan.

8. Pink Palace

The Pink Palace atau Ahsan Manzil adalah kediaman resmi keluarga Dhaka Nawab. Bangunan megah ini terletak di Kumartoli di sepanjang Sungai Buriganga di Bangladesh. Untuk melestarikan budaya dan sejarah, istana ini dijadikan Museum Nasional Bangladesh.

Ahsan Manzil pernah menjadi kediaman resmi dan tempat kedudukan Nawab. Bangunan ini terletak di Kumatori di sepanjang Sungai Briganga di Dhaka, Bangladesh. Proyek ini dimulai pada tahun 1859 dan selesai pada tahun 1872. Itu dibangun dengan gaya Kebangkitan Saracen India. Itu telah ditetapkan sebagai Museum Nasional.

Di zaman Mughal, ada sebuah rumah taman, milik Syekh Enayet Ullah, tuan tanah Jamalpur Porgona (Distrik). Syekh Enayet Ullah adalah orang yang sangat menarik. Dia membeli area yang luas di Kumartuli dan memasukkannya ke dalam rumah kebunnya. Dia membangun istana yang indah di sini dan menamakannya “Rongmohol”

Dia pernah suka mengumpulkan gadis-gadis cantik dari dalam dan luar negeri di sini, mendandani mereka dengan rok yang indah dan dekorasi yang mahal. Seperti kata pepatah, pendiri Dhaka (Wakil Kaisar Dehar) tertarik dengan salah satu gadis cantik. Dia mengundang Syekh Enayet Ullah ke sebuah pesta pada suatu malam dan membunuhnya dengan sebuah konspirasi ketika dia kembali ke rumah.

Gadis itu juga bunuh diri karena marah dan sedih. Di sudut timur laut halaman istana terdapat makam Syekh Enayet Ullah, yang dihancurkan pada awal abad ke-20.

9. Universitas Dhaka

Universitas Dhaka didirikan pada tahun 1921 dan merupakan kampus tertua di Bangladesh. Tempat ini bukan hanya tempat belajar, tapi juga tempat yang nyaman untuk bersantai dan mencari ketenangan. Berikut beberapa bangunan indah dari koloni Bangladesh, sekaligus monumen yang mencolok.

Universitas Dhaka (Bangladesh: Universityhaka Bishshobiddalôe) adalah universitas tertua di Bangladesh. Kurang lebih dari 34.000 siswa dan 1.500 guru, Universitas Dhaka merupakan universitas paling terbesar di Bangladesh. Menurut Asia Weekly, universitas ini adalah salah satu universitas terbaik di Asia (peringkat 64).

10. Dhaka’s old market

Sekitar 400 tahun yang lalu, Dinasti Mughal mendirikan Chawkbazar di tepi Sungai Buriganga. Dengan cepat menjadi pusat bisnis utama Dhaka.

Baca Juga : Wisata Pantai Terindah Dan Terbaik Di Italia 2021

Hingga beberapa dekade lalu, Chawkbazar di Dhaka Lama masih menikmati reputasi sebagai pusat kota. Namun, saat Dhaka berkembang dan menjadi kota metropolis yang besar, pentingnya Chawkbazar sebagai pusat komersial secara bertahap melemah.

Hal Unik Kota Dhaka, Bangladesh 2021Hal Unik Kota Dhaka, Bangladesh 2021

Saat ini, Chawkbazar telah menjadi pusat bisnis pembuatan dan penyimpanan bahan kimia, parfum dan produk plastik Banyak dari perusahaan tersebut mengabaikan larangan penyimpanan bahan kimia di bangunan tempat tinggal.

Pada tahun 2010, kebakaran fatal di daerah lain di Old Dhaka menewaskan 120 orang. Namun, lantai dasar bangunan tempat tinggal tersebut masih berfungsi sebagai gudang bahan kimia, tabung gas, dan produk plastik.

Toko buku ini memang sangat populer dan kalian juga bisa menemukan berbagai suatu macam buku internasional dan lokal. Banyak juga mahasiswa Universitas Dhaka memadati toko buku itu. Ada sekitar 20 toko buku yang tersebar di sekitar pasar lama di Dhaka.

2021 Bangladesh Dhaka Kota Dhaka

Related Posts

Dhakacity - Informasi Terbaru Kota Dhaka Bangladesh